Comfort Zone

Di satu kesempatan, gw sempet ngobrol ama teteh plus mantan majikan gw. Kebetulan ajah waktu itu lagi ngebahas kerjaan masing-masing. Dan ujung2nya malah ngebicarain tentang comfort zone. Dan seperti yang selalu terjadi dalam sebuah pembicaraan, pro-kontra pasti ada. Untuk hal ini, gw gak bakal bisa cerita lebih banyak. Pribadi, chuyy! Dan pembicaraan itu bikin gw ingat pengalaman gw pas konsul ama konselor dari pihak kampus waktu gw ragu pengen ngambil pilihan yang mana buat jadi kerjaan gw.

Intinya, gw kesel ama orang2 yang suka mempermasalahkan comfort zone tersebut. Orang2 yang selalu bilang kalo kita itu berkembang jika udah di luar comfort zone kita. Yap! gw akui itu benar, tapi untuk ngebedain mana yang comfort zone dan yang bukan comfort zone, apa kita gak boleh ngedefenisiin dulu comfort zone itu sendiri tergantung kondisi dari diri sendiri?!

Gw c curiga ajah. Comfort zone itu kata2 yang diciptain sama orang2 rese yang gak suka ngeliat rekannya tuh maen2 dan terlihat berusaha secara asal2an, tapi ternyata mencapai tingkat keberhasilan yang sama dengan mereka yang harus berupaya… berusaha dengan jerih payah dalam perilaku kerja keras layaknya yang mereka lakuin. Parameter yang digunakan pastinya sebuah hasil akhir diantara mereka yang mereka nilai dengan definisi dari kata seimbang.

Buat sudut pandang gw yang picik, comfort zone emang punya definisi yang jelas. Tapi tiap orang pasti punya comfort zone yang beda2. Dan sayangnya, pas gw konsultasi di bagian kemahasiswaan pas gw baru lulus, hal yang gw tangkap adalah… gambaran dari kata2 berikut:

Kalo mau berhasil, jangan dimulai dari comfort zone! Jangan pernah masuk sama sekali ke dalam zona nyaman tersebut.

Gw agak bermasalah dan malah jadi berargumen ama konselor gw waktu itu. Gw malah jadi nanyain:

“Apa salahnya emang kalo saya ada di comfort zone?! Selama saya ngerasa itu bukan masalah saya, gimana bisa itu menjadi masalah buat diri saya sendiri?!”

Yang dijawab ama konselornya kira2 gini: “Yaaa gak ada yang salah dengan itu. Tapi sayang sekali kalo kamu yang memang berpotensi jadi menyia2kan potensi yang kamu miliki.”…. See?! Another perspective from jealous people. Dengan kondisi bahkan gw gak tau apa kerja yang memang bikin gw nyaman atau enggak.

Pas waktu konseling, gw nya mikir…. dan mendefenisikan kalo comfort zone dikaitin ama pekerjaan, artinya kerjaan itu tipe2 perkerjaan yang bikin gw happy. Oke… pemikiran itu di-approve ama konselornya waktu itu. Tapi sekarang gw jadi kepikiran gini…. Anggaplah gw harus keluar dari zona nyaman itu. Dan kalo emang gw harus out-of-comfort-zone, yang gw artiin sebagai “kerja sambil ngerasain keribetan yang gak menentu di pikiran sendiri“, gimana bisa kerjaan gw bisa selesai dan gw lebih menggali dan memanfaatkan potensi gw?! Gw butuh ketenangan buat itu semua! Artinya, dengan potensi kelimpahan diri yang gw miliki itu, di luar zona nyaman pun gw jugak sama ajah gak manfaatin potensi tersebut.

Goshhh!

Sampe akhirnya, gw gak mau lagi dengerin kata2 konselor gw gara2 udah ngerasa sakit ati duluan. Sekarang… akhirnya gw ngedefenisiin ajah dengan berfikiran buruk ke orang2 pencipta teori comfort zone tersebut. Mereka nyiptain teori ini gak lebih dan gak kurang, gara2 mereka cuma iri ngeliat keberhasilan temen2nya. Yang tinggal goyang2 kaki, tapi parameter keberhasilan (yaitu materi) tetap mereka dapatkan.

Yang namanya orang pastinya gak tahan kalo gak denger kata2 orang, dan mereka… si pihak iri tersebut, membuat teori itu demi mengganggu ketenangan si orang2 berhasil ini. Yang bikin mereka jatuh dalam lubang yang mereka gali sendiri. Toh itu pilihan mereka buat “keluar” dari zona nyamannya mereka.

Hmmm…

Teori tambahan yang gw ciptain sendiri, gw selalu percaya kalo comfort zone itu ada. Tapi gak ada salahnya masuk ke sana. Selama elo orang yang gak berpuas diri, selalu mengasah diri dalam ketenangan yang udah lo dapetin, elo pasti berkembang dan berhasil. Iya! Gw penganut asaz JKT48 kalo “kerja keras itu tak akan mengkhianati“! Lo kira mereka cuma numpang nama besar dari AKB48 dan sister group lainnya?! Enggak! Mereka tuh berusaha keras untuk itu. Mereka berusaha buat mandiri, nyiptain karakter masing2! Apa? Yang hater bilang gak gitu?! Cih! Memang itulah gunanya mereka sebagai hater. Bilang yang gak2 tentang hal yang mereka gak rasain sama sekali.

Sama jugak kayak super junior. Lo kira mereka bisa sampe ngadain super show sampe ke belahan dunia manapun dengan jual tampang doank?! Enggak!! Selain jual tampang, mereka juga jual body. Ditambah jual suara, jual aksi, jual atraksi dan apa ajah yang bisa dijual dari mereka.  Intinya eksploitasi!! Dan lo kira yang mereka jual itu murahan?! Lagi2 enggak! Yang mereka jual berkualitas! Tampang keren walo banyak yang bilang hasil oplas… lo kira dokter2 itu gak kerja keras supaya bisa ngoperasi pasien2nya yang anggota boyband itu?! Lo kira perawatannya gampang?! Butuh kerja keras dan usaha! Jual body yang emang bagus?! Guyzzz.. body kayak mereka tuh menahun ngebentuknya! Aksi dan atraksi mereka butuh latihan proses kreatif yang berbulan2 bahkan bertahun2! Mereka kerja keras buat itu!! Eksploitasi itu butuh kerja keras, kisanak! Dan saat eksploitasi gak lagi terlihat sebagai eksploitasi karena udah saking “wajar” terlihat, tapi menuai hasil yang lebih besar… waktu itulah orang2 rese itu berargumen. Bilang palsu lhah, bilang amatir lhah, bilang hasil permak lhah. Macam2…

Mungkin elo bakal ngebantah… Justru itu Bi! Kalo elo di comfort zone, elo bakal terlalu tenang dan bakal lupa buat ngembangin diri lo. Well… Itu tergantung tipe2 orang c yah. Kalo elo emang dari awalnya udah malesan… gak ngaruh elo di comfort zone atau enggak, elo ya bakal tetep gitu2 ajah.

Dan kalo masi mau ngebantah gini: “Iya Bi! Justru itu lagi2… Kan kalo di luar zona nyaman itu, kita seolah dipaksa buat berkembang”… Dan gw cuma bisa bilang… Idup itu biasanya merupakan suatu penerimaan. Dipaksa atau enggak, ada orang yang memang mau mengusahakan sesuatu dan menerima setelahnya, tapi ada juga yang tipe “penerima” tanpa (bisa/mau) melakukan hal yang seharusnya. Kalo dari awal emang lo tipe yang kedua, yaaa sama ajah kan hasilnya?! Lo bakal di sana2 ajah.

Intinya pembangunan karakter c yah… Bukan masalah nyaman atau gak nyaman. Segala sesuatunya kalo diseriusin, pasti punya hasil. Hasil yang sesuai harapan atau enggak, yang penting kita udah belajar satu pengalaman dalam memperjuangkan sesuatu. Dan yang namanya berjuang inilah yang biasa juga mereka sebut sebagai “keluar dari zona nyaman”.

Intinya bukan masalah biasa atau enggak, dan bukan juga masalah tentang rutinitas. Tapi proses elo untuk memperjuangkan sesuatu yang elo yakini. Menerima segala resiko dari putusan yang lo ambil dalam kondisi ketidakpastian. Sayangnya, orang2 pasti kepikirannya yang namanya keluar dari zona nyaman tuh tentang menghadapi kemungkinan kegagalan dll. Ketika suatu hal telah diprediksi, dan memperjuangkan hal tersebut… menurut gw itu juga keluar dari zona nyaman. Bukan benar2 menjalani hidup yang spontan. Itulah gunanya analisis kan?! Mereka yang gak menerima perubahan karena memang memilih untuk tidak bergerak…. itu kan zona nyaman yang sebenernya?!

Hmm.. yang jelas jawabannya cuma antara “iya” atau “tidak” ajah. Gak pake “bisa jadi”.

Jadi… kesimpulannya, idup ya idup lo. Comfort zone ataupun bukan, itu pilihan lo untuk memulai dan mengusahakannya. Ketika usaha untuk mencapai suatu hasil memang harus dilakukan, maka hasil adalah suatu hal lain yang memang harus diterima. Dan aksi dalam penerimaan itulah yang bakal ngejadiin lo harus memilih kenyamanan atau ketidaknyamanan, dan memulai kembali dari awal untuk memilihnya.

Mengakhiri tulisan ini, temen gw pernah ngatain gini ke gw:

“Comfort atau enggak ya, Bi… gw c yang penting pake sayap biar gak luber…”

Akkk… Ini c beda konteks yah (=.=)a

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s