Waktu Penuh

Setelah beberapa minggu menjalani yang namanya kerjaan full time, gw jadi ngerasa wajar ama kehidupan temen2 gw yang mulai menghilang dari peredaran. Makin jarang ngumpul2 tiap weekend, makin jarang keliatan walo tinggal deketan… bahkan, kehadiran di dunia pun bisa dibilang langka (baik dunia nyata maupun dunia maya). Padahal dulunya yang paling eksis kalo ngapa2in, paling pertama buat ngumpul2 dan paling ditunggu buat dibaca postingan blog atau statusnya di jejaring sosial.

Ketemuan?? Paling cuma pas waktu ada temen kita yang nikahan ajah. Di luar itu…. tenggelam sama kesibukan masing-masing.

Berhubung gw masih mengecap bangku kuliah pas temen2 gw kebanyakan dah pada lulus trus langsung dapat kerja, gw c jadi bingung dan bertanya2 sendiri…. Sesibuk itukah orang yang lagi kerja?! Hmmm.. Dulunya gw pikir c enggak yah. Coz, pas gw kerja (KP doank c) di salah satu kantor IT asing di daerah Sudirman, Jakarta, gw gak ngerasa beban kerja segitu-gitunya. Masih bisa jalan bareng temen yang juga KP di jakarta pas weekend, masih bisa belajar buat menuhin kepuasan pribadi juga masih bisa nulis2 status gak jelas di jejaring sosial.

Dan akhirnya gw dapat jawaban dari pertanyaan “kenapa” atas kondisi temen2 gw itu pas gw udah mulai kerja full time. Yah,, mungkin memang harus ngalamin dulu baru ngerti sendiri. Kayak yang temen gw bilang…

Kamu bisa aja bilang cabe itu pedes tanpa pernah ngerasain yang namanya cabe. Tapi gimana-pun kamu baru bisa ngerti kepedasan dari cabe itu abis nyicip sendiri cabe itu. Cara nyicip cabenya boleh berbeda dengan mereka, tapi yang jelas kamu musti ngerasa pake lidah sendiri. Sensasi dan efeknya bisa jadi beda2 buat satu orang dengan yang lainnya, tapi paling gak kamu musti tau dulu apa yang mereka definisikan sebagai kata pedas dari sebuah cabe!

Nasihat yang panjang yah… Intinya gw harus ada di posisi mereka.

Balik lagi ke topik…
Walo kerjaan gw yang sekarang bukan kerjaan kantoran kayak orang2 kebanyakan yang musti standby 8 jam sehari, gw ngerasain lhah capeknya yang namanya ngantor. Dan ngerti banget kenapa mereka tiba2 menghilang. Kondisinya sekarang, gw kerja di 2 tempat, yang atu part time, yang atu tenaga lepas. Pas pagi gw ke kantor tempat gw jadi tenaga lepas dan siangnya gw part time (even gak tiap hari). Walo gak tiap hari pergi pagi pulang malam, gw masi punya waktu buat senang2 kayak dulu. Tapi gak tau kenapa, rasanya c malas ajah curhat2 di blog, ngumpul2 ma temen buat cerita2 dan lainnya.

Awal2 kerja gw masi sering maen ma temen2 gw yang juga baru lulus dan dapat kerjaan. Sebulan lebih abis itu, gw pun males. Gw ngerasa gak ada yang bisa diceritain lagi, gw ngerasa gak ada hal2 yang pantas buat diungkapin. Gak lain dan gak bukan, karena idup gw penuh dengan kata rutinitas dan pastinya dibumbui keluhan2. Dan kamu pasti tau banget kan, keluhan itu cuma boleh diungkapin kalo memang berharap mencari solusi dan bukan sekedar curhatan basi. Kecuali kalo tujuannya buat jurnal pribadi (kayak blog ini… hihihi… :p)

Lama2 bosan dan ngerasa dah gak 1 visi lagi. Itu c kesimpulannya. Gw bisa aja cerita ke temen2 gw kerjaan gw sekarang, gimana gantengnya bos gw, gimana rusuhnya shift manager gw atau betapa gak kompetennya supervisor gw yang sukak mendelegasikan tugas semena2. Tapi mereka gak pernah benar2 tau apa yang gw hadapi. Apa sebenernya yang gw rasain, apa yang gw alamin. Mereka cuma bisa ngasi dukungan dengan menceritakan kondisi mereka dengan menganalogikan antara kondisi gw dengan mereka. Yah minimal kata2 kayak gini keluar:

Ahh, yaa… Gw jugak samaan tuh. Jadi pernah yah gw (cerita masalah mereka)….. Terus gw giniin deh (solusi versi mereka)

Dan gw tau kalo solusi mereka itu useless di gw. Ujung2nya jadi saling curhat ajah c. Dan yaaa itu. Gak 1 misi lagi. Bedaan kalo pas kuliah, jalan ma temen bisa sama2 ngeluhin tugas, ngegosipin dosen2, ngebicarain kakak2 asisten de el el de es be. Semuanya berada di wadah yang sama. Dan kepuasan bakal didapat dari ngerasain bahwa lo tuh gak sendirian di sana.

Begitulah~~
Ehh… tapi ini tentang gw yang jadi ngerti kenapa temen2 gw yang kerja kantoran pada ilang dari peredaran kan yah?! Kenapa jadi ngelantur ih?? Oke… Singkat kata, gw ngertiin posisi mereka. Sebenernya buat kerja full time pun, masih banyak waktu tersisa yang bisa digunain buat exist dan ngumpul2. Tapi ya itu.. udah bukan lingkungannya lagi. Mereka tetap exist, tapi orbitnya dah bedaan gitu. Kalopun mereka gak exist baik di dunia lama atopun di dunianya yang baru, kemungkinan dia cuma mau bersenang-senang dan memanjakan diri dengan mengambil “me-time” sebanyak yang mereka bisa. Beberapa orang butuh hal itu lebih dari beberapa orang lainnya. Termasuk gw.

Kadang gw pengen ngumpul2 bareng orang “sewadah”, tapi gw lebih suka sendiri. Bukan.. bukan menyendiri. Gw butuh waktu buat recharge feeling gw dengan ngerasa sendiri. Karena pas waktu dah full time gini, gw jadi nyadar kalo gw tipe orang yang butuh ngerasain pait supaya bisa ngerasain manisnya suatu hal. Yap! nge-charge maksut gw itu yaa ngosongin diri supaya bisa diisi. Makanya, daripada nulis2 blog/status twitter de el el dan bersosialisasi, gw lebih milih buat maen gem yang single player ajah. Biar lebih kerasa kesendiriannya.

Hmm.. gitu lhah, ternyata jadi full time tuh gitu. Tapi gak semua temen2 gw itu menghilang. Masih ada yang beredar, bahkan exist-nya masih sama. Buat orang2 setipe ama temen2 gw itu, gw acungin jempol lhah. Kayaknya mereka sungguh2 buat ngejalin silaturahim ama temen2nya. Bukan sekedar ngejalanin doktrin “makhluk sosial” yang ada di pelajaran kewarganegaraan 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s