Persiapan Lebaran

Di tengah kesepian dan keheningan yang gw rasakan gara2 balik ke kosan pas libur kampus belum selesai, gw jadi kepikiran lebaran gw tahun ini. Dari tahun ke tahun, biasanya gw ngabisin bulan ramadhan gak jauh2 dari rumah. Paling cuma sekitar dua mingguan doank yang gak di rumah. Bahkan pas taun kemaren gw ngabisin waktu pas bulan puasa di rumah ajah. Pas berempat. Tepat berempat ajah. Gw, teteh, mamah ma papah. Yaa, tambah si jabang bayi lhah yah. Si teteh lagi hamil sebulan setengah bulan waktu itu. Jarang2 c gitu, coz biasanya di rumah maksimal cuma ada 3 orang termasuk gw. Papah suka dinas ke luar kota, kalo gak si mamah yang punya urusan. Sang kakak ipar?! Owh… dia kan kerjanya di luar kota. Jadi yaaa gituu…

Dan… well,, ramadhan taun lalu itu harus gw akui gak seperti yang gw harapkan.

Buat yang taun ini, agak bedaan. Liburan sekarang gw cuma seminggu di rumah, udah termasuk libur lebarannya. Mirip sama cuti bersamanya para pegawai. Bukannya kenapa2 atau gw nolak ngabisin waktu libur di rumah gara2 pengalaman taun kemaren. Bukan itu sodara2… Apalagi si mamah sebelum puasa kemaren musti masuk rumah sakit gara2 hipertensi. Strok ringan gitu. Jadi pengalaman taun sebelumnya itu pastilah gak bisa dijadiin alasan.

Alasan validnya gak lain dan gak bukan, karena gw musti sidang kelulusan tepat beberapa hari sebelum libur lebaran. Gw yang terakhir di angkatan gw, harus menjalani sidang di akhir waktu gara2 emang gw-nya males ngerjain tuh kerjaan-kelulusan. Bilangnya gak passion, tapi kalo dipikir2… kalo emang gak passion ngapain gw jadiin topik skripsi?! Sumpah gw gak ngerti ama diri gw yang sekarang!! Dan FYI ajah, gw sidang hari sabtu gara2 udah gak ada waktu lagi buat nunda event ituh.

Okeh, cukup buat prakata yang terlalu panjang itu, singkatnya gw udah nyampe di rumah sejak H-6 lebaran. Gw mangkir dari revisi, berharap bisa gw selesaiin abis liburan (ternyata sekarang udah selasa, dan gw jugak lum nyetor jugak ke pembimbing juga penguji–padahal paling telat hari Jumat!)

Cerita kita loncat ke H-1… Hari itu, gw musti ke pasar nemenin si papah belanja buat lebaran. Si mamah juga ikut walo masi dalam tahap penyembuhan. Katanya c gapapa, asal gak kecapean ajah. Dan buat mengantisipasi rasa cape yang biasanya kejadian gara2 ngangkatin belanjaan, gw ma kakak ipar disuru ngikut belanja jugak. Buat ngangkatin belanja ajah c… Maklum… kita bedua cowok yang gak tau sama sekali ama dunia perbelanjaan. Abis shubuh, kita berangkat ke pasar anyar, Bogor.

Kronologisnya gini… Pertama, beli daging dulu. Sapi! Pilihnya has dalam… Gw gak tau kenapa, tapi katanya si mamah musti has dalam. Waktu itu sekilonya 130 ribu, dan si mamah beli 3 kilo. Si papah ma sang kaka’ ipar ditinggal di sini buat nungguin dagingnya dipotong2. Gw yang emang gak tahan ama bau daging mentah, langsung diseret si mamah buat belanja bumbu. Dan gw baru tau kalo bumbu buat masakan yang agak terkenal, bumbunya ternyata bisa langsung diracik gitu ke si abang2nya. Bahkan beli bawang boleh minta diirisin segala. Kayak bumbu kemasan yang dijual di super market, cuma beda. Jadi ada bertoples2 bumbu2 yang udah dihalusin, si abangnya tinggal nyendokin bumbunya seabis nanya buat masakan apa ama buat berapa kilo daging (waktu itu gw beli buat sekilo daging rendang). Eh, tapi yang gw amazed, penjualnya dari minang, chuy! Si mamah pake bahasa minang pas belanja soalnya. Gw nangkep lah dikit2…

Buat bumbu yang gak lazim semacam kari khas keluarga besar gw, si mamah musti instruksiin atu-atu si abang musti bungkusin apa ajah. Kari-nya beda c… Kari melayu gitu… Gw gak tau khas mana (kata si papah khas Medan–perbaungan nama daerahnya kalo gak salah), aroma c enak… tapi rasanya aneh. Gw gak suka. Terus juga buat bumbu sate, samaan… Si mamah gak sukak ama racikan si abangnya, jadinya beli terpisah. Lagipula kata si mamah bumbu sate tuh universal, bisa buat masakan lain. Jadi gak mau dicampur kayak rendang. Di lapak bumbu, kita ngabisin 75 ribu (yang bikin si mamah kaget… coz kata si mamah biasanya cuma 28 ribuan)

Abis belanja bumbu, lanjut beli santan. Buat santan dari satu kelapa dihargai 7500… Nah disini, gw juga amazed! Coz pas beli kelapa ternyata gak se-seragam beli bumbu. Kepentingan yang beli pada beda2. Kayak si mamah, yang beli santan dari 8 kelapa, tapi dipisah 4-4. Santan kental ama santan encer dipisah. Ada juga yang beli 4 kelapa ajah. Kental ma encer dicampur! (Ini c kayaknya gak ribet… tapi ternyata dia minta diperasnya gak kering amat, terus minta ampasnya dibungkusin jugak.) Banyak lhah..

Di lapak santan, gw c ngerasa gak nyaman. Suaranya si mesin penggiling kelapa buat jadi kelapa parut sekaligus mesin perasnya bikin kita musti teriak2. Apalagi musti dorong2an supaya antriannya gak kepotong. Iya!! Gw nemu yang Indonesia banget di mari! Motong antrian! Eh… bukannya gw skeptis ama budaya bangsa sendiri lhoh yah. Yang gw maksut Indonesia banget itu justru sifat gak enakan dari para pelanggan lain yang cuma nge-sinisin si pemotong antrian tanpa berbuat lebih lanjut ke si pelaku. Si pelaku yang muka badak dan merasa dapat kesempatan, pastinya si cuek2 ajah. Dan karena gak ada yang negur terang2an, bisa ajah dia gak jera dan ngelakuin lagi di tempat lain.

Beruntungnya, yang dipotong antriannya itu si mamah! Si mamah emang gak berbuat lebih lanjut ke si pelaku. Tapi dia minta ke si penjual buat ngelayanin kita yang udah ngantri duluan. Yang pastinya gak boleh ditolak si penjual. Gw?! Owh.. gw c termasuk orang dalam golongan yang gw nyatakan sebagai “Indonesia banget” itu… Sinisin pelaku ajah sambil ngawasin si mamah dari pojok lapak. Ngawasin sambil doa moga2 gejala hipertensinya gak kambuh.

Singkat cerita didapatlah si santan itu setelah nunggu beberapa jam. Gosh! Belanja di pasar itu ribet! Terutama pas beli santan! Gw malah sempet nanya gini: “Mom, kenapa gak pake santan instan aja, semacam Kara gitu…” Kata si mamah bedaan. Iya c… Gw sering ngerasain gulai ayam si teteh yang santannya pake santan kemasan, dan rasanya emang beda dari gulai ayam si mamah yang dibikin pake santan dari kelapa parut. Ngerasa ajah yang sekarang ribet. Padahal dulu seingat gw… pas waktu tinggal di medan, kelapanya bahkan diparut terus diperas sendiri. Lebih ribet. Tapi gw c gak masalah (iya lhah… blom dilibatin… gw masi kecil gitu)

Abis santan, lanjut beli sayur2an. Beli buncis, kentang tomat, labu siam, wortel, timun, brokoli sama jagung muda. Kena 100 ribuan (gak ingat tepatnya berapa). Seabisnya ngedapetin tuh santan ma sayur2an, waktunya pulang! Sambil liat orang nawarin sarang ketupat. Kebetulan ada yang nawarin sarang ketupat yang agak kecil. Kata si mamah buat bikin kupat. Tapi bukan kupat lontong. Itu kupat ketupat yang berasnya pake beras pulut terus masaknya ama santan yang dikasi garam. Pas gw nanyain kenapa gak beli yang agak gedean, katanya lagi yang gedean tuh buat bikin kupat lontong, bukan kupat ketupat. Well, gw harus akui nemenin si mamah belanja, gw jadi tau sedikit lebih banyak tentang urusan dapur. Btw, buat seikat sarang ketupat kecil (yang gak gw itungin berapa biji) dihargain 15 ribu.

Sampai di rumah, ternyata si teteh udah beres2 dibantu sama baby-sitternya-yang-emang-sengaja-datang-pagi-biar-bisa-ijin-pulang-siang. Dan gw baru tau ternyata standar di pasar tadi itu muaaahhhhaaalll! Kata sang baby sitter pas ngobrol ama si mamah, dia belanja deket rumahnya dia ajah kalo lebaran. Di pasar masalahnya jadi mahal semua, sedangkan kalo yang deket rumah belum naikin harga. Semacam stok lama gitu… Yah, agak nyesek c gw. Tapi si mamah c kayaknya fine2 ajah. Kayaknya emang belanja di pasar ada kepuasan tersendiri walo gak dapat harga murah.

Okeh! Urusan belanja selesai, waktunya masak2… Gw disuru buat ngisi sarang ketupat yang kecil2 tadi. Instruksinya jelas… cukup masukin beras pulut ke sarang sebanyak 2/3 bagian ajah. Jangan kepenuhan, jangan kedikitan. Buat yang kupat lontong, instruksinya beda lagi, isinya di sarang yang gede… pake beras nasi cukup isi 1/3 bagian. Jangan kepenuhan, kalo dikit gapapa yang penting banyaknya seragam.

Tapi yah… walo udah jelas gitu instruksinya, gw yang kurang banget ama sense of measurement ini, akhirnya kepenuhan ngisi tuh ketupat ketan. Akhirnya setengah dari tuh ketupat gak ada yang jadi gitu (masi beras gitu bentuknya). Gak kemakan! Ahh, sedih! Untung ajah semuanya ngemaklumin. Terus ada cara masak yang beda juga taun ini. Yaitu… pas bikin sate… gak ada acara numbukin kacang. Pake blender ajah! Agak halus c jadinya, tapi rasanya samaan (malah buat gw, di-blender gini jadi lebih enak. Alus!). Uhhm, buat yang gak tau, ngalusin kacang itu gak pake cobek yah… tapi pake alat yang samaan dipake pas bikin daun ubi tumbuk (kalo gak salah ini makanan khas medan jugak). Cukup tau ajah lhah ya ribetnya gimana.

Dan begitulah… Acara masak2 pun berakhir sebelum zuhur. Begitulah persiapan lebaran taun ini… Ahhh, seperti yang orang2 kebanyakan bilang, persiapan itu lebih meriah dibandingkan hari H-nya. Yaaa iya lah ya…. Gw gak ikut shalat id, gak ikut ke rumah tetangga/sodara buat silaturahim, dan gw jugak gak ikut ngeladenin sodara yang datang ke rumah. Well, kerjaan gw?! Datengin mall buat cuci mata…. Parah kan gw! Yah, begitulah…

Kalo ingat makanan lebaran sama persiapan bikinnya, gw jadi ngerasa miris banget sendirian di kosan gini. Musti nyetok mi instan gara2 belum ada yang jualan. Maklum… Daerah kosan mahasiswa… Baru masuk kuliah lagi bulan september. Jadi pengen nyelesaiin nih revisi cepet2 terus pulang lagi. Walo nyatanya kondisi sekarang… gw… yaaa gitu…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s