Move on: Take it or Leave it

Di satu kali kesempatan, gw pernah kenalan ama seseorang yang menurut gw We-O-We banget. Kenapa?! Gak lain dan gak bukan karena dia terlihat menggampangkan segalanya. Dan pada kenyataannya… kalo diliat2 itu emang gampang c walo awalnya c keliatan ribet.

Prinsipnya simple… ambil atau biarin!

Jadi ceritanya, kenalan gw itu punya pacar yang gak lain gak bukan senior gw sendiri (senior gw itu cowok). Tapi karena satu dan lain hal, akhirnya mereka putus. Gw c waktu itu masi sering ngobrol bareng dia. Ama sang senior malah jarang. Dan pas gw tanya dianya masi sukak kangen gak ama senior gw, dia cuma jawab enggak lagi. Woooww, kesannya gampang banget. Biasanya yang abis putus kan berlarut2 gitu. Bilang hampa lhah, bilang udah gak mau idup lagi lhah dan kata2 gejala patah hati lainnya. Dia bilangnya gini:

Kalo emang gak bisa dipertahanin lagi, ya kenapa musti dilanjutin.

Padahal, setau gw, kenalan gw itu pedekate entah udah berapa bulan ke sang senior. Iya! Dia-nya yang pedekate! Walo jadiannya cuma sekitar sebulanan ajah. Mungkin lo bakal bilang tuh orang bitchy banget dah. Udah yang duluan ngedeketin, lamaan lagi… terus tiba2 putus dalam waktu yang singkat. Tapi gw c gak ambil pusing masalah attitude. Gw cuma ngeliat prinsipnya dia c.

Agak kaget c pas dia bilang prinsipnya ke gw. Tapi lama2 gw jadi ngerti. Gw gak akan bisa kehilangan sesuatu yang dari awal emang udah gw gak dapetin. Intinya gitu. Harapan pasti ada… Yaaa… bakal selalu ada. Harapan yang pastinya berupa hak yang pantas untuk diperjuangkan! Tapi yang namanya harapan cuma bakal punya 2 bentuk, didapatkan atau terlepas dari genggaman. Lamaan c gw nangkep maksut kata2 dia waktu itu, tapi kata2nya seolah pengen bilang gini: “Gw mungkin emang udah ngedapetin dia, tapi dia gak pernah nerima gw dari awal. Soo.. ya udah”. Sesuatu dah buat gw!

Terus ada juga temen kuliah gw. Akhwat gitu (cewek maksutnya)… Jilbabnya syar-i (walo gw juga gak tau apa maksutnya syar-i itu, gw cuma komen kayak temen2 yang lain komenin). Terus pas dia abis lulus prospek ke depan mau cari jodoh. Nah, kebetulan ada murrobbi (gw gak tau ini apa, tapi istilahnya gitu) yang mau ngenalin dia ke seorang ikhwan. Dan gak lain gak bukan, ikhwan itu ternyata kecengan temen gw pas es-em-a. Dan c cowok ini, mendam perasaan jugak… kalo gak salah c yah (fyi, high school itu jaman2 jahiliyahnya temen gw :p). Gw c yang jadi excited denger nih kabar… Ih, gak nyangka ternyata jodoh emang gak kemana…. Gitu awalnya yang gw sangka.

Tapi lo pasti ngerti ajah kalo gw bilang realita tuh gak seindah filem FTV pagi. Temen gw ini akhirnya ditolak dari pihak cowok gara2 gak direstui orang tuanya si cowok. Yah, ada beberapa alasan… Tapi yang gw salut yaaaa temen gw itu ternyata fine2 ajah. Awalnya c dia agak gak terima pas waktu curhat ke gw alasan penolakannya. Walo lama2 kesannya dia jadi benci dan malah jadi bersyukur gak diterima ama c ikhwan itu. Katanya…. “Gw cukup tau ajah. Pas ta’aruf gw jadi makin tau gimana dia. Well, mungkin selama ini gw cuma berasumsi si dia itu gimana, dan jatuh cinta buat sosok tersebut yang ternyata gw bikin sendiri. Lagipula dari awal, toh kita gak ada hubungan apapun kan…”

Well, take it or leave it! Selama gw milih “leave it”, itu gak jadi urusan gw. Gitu kira2 prinsip mereka yang gw terjemahin secara bebas.

Mungkin lo semua bakal komentar…”Ahh, itu c cewek/cowoknya ajah yang belum sampe ke tahap rasa sayang, jadi cepet gitu move-on nya.” Well, awalnya gw juga mikir gitu. Tapi yang namanya prinsip sangat mudah buat membolak-balik perasaan. Dan itu gak cuma terkait masalah hubungan cinta2an ajah… Kenapa?! Karena gw jugak baru nyadar hal ini pas insiden te-ha-er kemaren. Gw selalu bilang itu bukan rejekinya gw. Tapi masi ada perasaan gak rela buat kehilangan beberapa ratus ribu itu. Gw kadang nyesel sendiri kenapa gw musti gak ada di kantor pas buka bersama. Kenapa gw gak cari tempat yang deket2 kantor ajah buat buka bareng temen. Jadi bisa cepet baliknya, dan voucher itu gak melayang gitu ajah.

Dan pas waktu itu gw ingat prinsip orang2 di sekitar gw. Take it or leave it. Dari awal, voucher itu emang hak gw. Tapi dia hilang dan gak pernah jadi milik gw. Terus buat apa gw pikirin?! Yang harus gw yakinkan adalah, gw melakukan yang namanya “leave it” instead of “lose it”. Gw gak pernah kehilangan apapun karena gw memilih buat gak ngambilnya dari awal. Pas gw pikirin gitu, semua jadi biasa ajah. Perasaan dendam sama orang es-de-em dan manajemen di kantor pun sirna. Lagipula buat apa nyimpen dendam. Toh tuh divisi gak bakal bubar gw dendamin. Adanya gw yang dapat dosa dendaman sama mereka.

Well, begitulah… prinsip take it or leave it… Prinsip yang sesuatu banget menurut gw. Keren sekaligus menjebak. Kenapa menjebak?! Karena pemakaian prinsip ini musti liat2 kondisi jugak. Penggunaan berlebihan dikhawatirkan ngebikin lo jadi lebih ‘liberal’, kayak kenalan gw itu. Gw mandang dia terlalu bebas c. Dan itu agak gak baek menurut gw. Walo gw gak ambil pusing. Toh itu urusan dia. Toh gw udah milih buat “leave it” buat itu (tuh kan… gw kesannya cuek! Padahal gw selalu dikasi tau ama mentor gw pas dapat matkul agama dulu buat aware ama sesama. Saling ngingetin). Ahhh… prinsip….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s