Hectic

Well, ini hari yang hectic menurut gw…

Mulai dari kecengan yang maenin gw di dunia maya, trus dapat tambahan kerjaan dari kantor… walo bilangnya ini gak berat dan kerjanya periodical, tapi ini toh butuh yang namanya komitmen. Satu hal yang gw agak takut buat lakukan di idup gw. DAMN lah!! Salah gw gak baca kontraknya baek2 kemaren. Hhhh, namanya jugak swasta. Mempekerjakan semaksimal mungkin dengan bayaran minimal. Mudah2an gw cepet dah ngurus ijazah biar keluar, jadi gw bisa daftar ke LIPI. Gw pengen disekolahin lagi c, kayak Om gw. Dia bilang setahun dari pengangkatan, kalo diterima gw bakal disekolahin lagi. Di luar negri malah. Hmm,, mudah2an deh.

Belum yah, gw musti kerja sama ama seorang senior yang gw paling uhhmm…..uhmmmm… apa istilah ringan dari benci?? Uhmmm.. uhhmm.. Hindari.. Ya… Hindari!! Sok baek padahal ngemanfaatin orang doank mulu, banyak ngelesnya lhah dia.

Gw agak masalah emang ama orang kayak gitu. Dan gw jugak gak mau munafik lhah ya. Gw juga sering manfaatin orang lain. Tapi gw bilang2 kalo gw emang butuh tuh orang. Gw bilang gw pengen manfaatin dia. Kalo dia gak mau dimanfaatin ama gw, ya udah. Selese perkara. Kalo dia mau, gw syukur banget. Beda kasus kalo sembunyi2 gitu. Kesannya gw selalu ngerasa diboongin trus ditipu gitu. Hhhh, cape lhah! Istirahat dulu?! Cih! Mana bisa istirahat depan orang macam gitu!

Gitu lhah… Gw gak nyangka abis gw lulus, gw baru ngerasain dunia kerja yang sesungguhnya. Penuh ambisi dan asumsi dari orang2 sekitar. Mereka jarang ngeliat yang namanya fakta. Mereka selalu berfikir ke depan demi keuntungan masing-masing. Gw gak masalah kalo ada yang namanya mementingkan kepentingan pribadi di atas golongan ataupun mementingkan kepentingan golongan di atas kepentingan umum. Gak masalah! Asal jangan bikin orang lain ngerasa dirugiin gini! Catat! Gw pake kata ngerasa!!

N G E R A S A!!

Trus salah?! Iya!! Salah!! Apa?! Gw ama asumsi gw sendiri?? Gak ngeliat dari sudut pandang mereka??! Well, kalo gw ngeliat dari sudut pandang gw, gw gak untung atau rugi dan mereka gak juga gak rugi sama sekali. Sistem berjalan kayak biasa. Tapi kalo gw ngeliat dari sudut pandang mereka, mereka untung sedang gw jadi ngerugi. Gak salah kan gw berasumsi?!

Hhhh, terus lo bilang ngomel gini gw gak bakalan nyelesaiin masalah?? Well, mungkin secara instan enggak, tapi dengan gw nulis gini, gw jadi punya jurnal pembelajaran sendiri. Kalo aja gw di posisi mereka, mungkin gw gak bakal sekejam ini ama orang yang di posisi gw sekarang. Dan biasanya, dengan mencurahkan sesuatu, paling gak gw jadi mikir sendiri. Ini baek gak c buat ditulisin, ini salah gak?! Ini layak konsumsi umum gak?! Kalo ajah sampe gw kepikiran dari semua itu ada yang gak layak tulis, well… gw cukup tau ajah gw gak bakalan mau lama di kantor itu. Segera keluar!! Paling ntar mereka yang gak tahan ama perlakuan gw.

Hhhhh…

Moga ini cuma satu fase ajah. Dan gw emang lagi cape2nya coz gw udah diasumsiin lulus ama semua orang, walo nyatanya ijazah gw belum pegang. Ada beberapa syarat lain yang gw harus lakuin sebelum megang tuh ijazah dan menyatakan diri layak wisuda. Yah, anggap gw cape. Dan mungkin memang gw cuma cape.

Tapi secape2nya gw, gw bisa kok ngeliat kalo kantor gw itu emang busuk banget. Eh… mungkin busuk c enggak, miskin c iya. Cuma ya itu… mereka gak mau ngaku kalo mereka miskin sampe nipu2 bawahannya gini pake kata2! Sekian!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s