Batas Sadar Ketidaksadaran

Setiap orang punya batas sadarnya masing-masing. Ada yang sadar ngerasa banyak dosa karena faktor usia, ada yang sadar untuk bertanggung jawab karena status di dalam keluarga, ada yang sadar kalo udah jadi anak bandel abis ditegur ama mamahnya. Dan…. ada jugak yang sadar untuk tidak mau menyadarkan dirinya. Apapun itu, setiap orang pasti punya kesadaran akan sesuatu setelah dipicu oleh sesuatu. Paling gak dipicu ama yang namanya hidayah lhah… ato…. wangsit…. mungkin (?!)

Dalam kasus gw, gw jadi sadar kalo ternyata gw tuh udah tua. Kesadaran yang dipicu setelah gw dipanggil dengan sapaan “Bapak” ama satpam deket rumah. Ceritanya, gw dikasi amanah ama si mamah buat ngasi lontong sate ke satpam komplek. Semacam berbagi pas lebaran gitu lhah yah. Singkat cerita, pas waktu ngembaliin piringnya, mas2 satpamnya bilang gini ke gw:

“Makasi ya, Pak!!”

Oh Maaaaayyyy Goooooodddd!! Gw, yang selalu bercermin untuk mendapati tampang seorang pemuda tampan berumur 20 tahunan tersenyum dalam bayangan kaca yang memang tidak retak, harus menata kepingan hati yang hancur karena sebuah kata sapa! Lebay?! Enggak jugak! Coz gw bener2 jadi ngerasa kalo gw udah tua banget gara2 sang satpam!! Padahal gw kan tipikal orang yang menyimpan mental anak berumur satu dijit dalam pikiran gw. Masih seneng maen gem komputer, masi seneng mewarnai pake kertas gambar, masi seneng lipat2 origami. Dan gw ngerasa finalis superboy Indonesia itu tuh temen2 gw!! Satu dijit lhah!! Lebih parahnya lagi, gw yang memang ganteng ini, selalu ngerasa tampang gw itu stuck di umur 17 tahun. Gak menua….

Yang sayangnya, semua itu cuma ada dalam pikiran gw ajah kayaknya. Ahhh!!! Ternyata ini semua fanaaa…

Tapi gw jadi ngerasa idup itu…. uhmmm, gimana yah… Ahhh, yah…. gw ngerasa idup itu agak timpang! Gw pengen bilang idup itu gak adil c sebenernya, tapi karena gw pengen lebih sopan ajah, jadi gw bilang: “gw ngerasa idup itu agak timpang!”. Kenapa?! Karena sebagai pecinta drama korea merangkap anggota ELF, panggilan komunitas buat fans-nya super junior, gw ngeliat artis2 luar tuh udah seberapa-pun umur mereka, selama masi kepala 3, pasti dipanggil “oppa” ama penggemarnya. Opaa yang punya arti “Kakak” dan bukan “Bapak”!! Minimal buat yang gak kenal sekalipun, pastinya gak ada yang panggil pake embel2 “Pak”. Kalo ngobrolin dia cuma pake nama ajah, seolah dah kenal gitu seumur idupnya. Dan setelah gw memperluas area riset gw, ternyata ini gak cuma berlaku buat artis asia-luar tapi juga artis Indonesia. Iya kan?! Oke… gini… Contohnya nih… Pernah gak c lo bilang gini ke temen lo :

Eh, gw dunk pernah salaman ama PAK Fedi Nuril. Dia ganteng banget tauuuuu

Pernah?! Enggak kan?! Gw yakin jawabannya enggak! Dari yang gw liat di twitter sang artis, rata2 fans2-nya manggil dia pake sebutan “Kak” ato yang cowok nge-mention pake nama doank. Gak pernah pake kata “Pak”!

Apa?! Itu wajar?? Guyzz, ini gak wajar sama sekali!! Fedi nuril itu ampir 8 tahun udah idup duluan dibanding gw!! Dan gw dipanggil pake sebutan bapak!! Padahal kuliah ajah gw baru lulus kemaren!! Apa?! Wajar karena dia artis? That’s it! Itulah yang gw maksud dengan ketimpangan itu…

Makanya yah, guyzzz.. Dengan kesadaran bahwa gw bakal masuk umur seperempat abad, gw jadi ragu. Gw bakalan idup dengan 2 pilihan kondisi. Kondisi mental gw yang dipaksa buat nyesuaiin ama nih umur fisik, atau gw bakal idup gini2 ajah. Well, sejauh ini, yang kejadian c adanya di kondisi kedua. Kakak gw bilang, itu pengaruh lingkungan ajah. Kebetulan sekarang gw idup di dalam lingkungan kampus yang kayaknya setiap orang sebayaan selama mereka masih menyandang status mahasiswa. Belum masuk ke kehidupan kantor yang katanya lebih “profesional” dan pastinya formal. Di sana, mau lebih muda atau lebih tua, gak ada yang dipanggil “Mas” atau “Mbak” tapi dipanggilnya “Bapak” atau “Ibu”. Kecuali sang rekan kerja menolak keformalan itu. Katanya c gitu… We’ll see….

Yah, buat sekarang, beruntung ajah c si PAK Satpam (gak mau pake sapaan “Mas” lagi) nge-trigger rasa sadar atas ketidaksadaran gw. Anggap latihan lhah ya biar gw gak kaget aja pas masuk dunia kerja yang lebih profesional itu.

PS: Serius guyz, kalo mikir kayak di atas, gw jadi males grown up. Gw pengen idup gini2 ajah. Terjebak di mental anak berumur 1 dijit. Walo kenyataannya itu kan gak mungkin. Well, lagi2 kata kakak gw yang sok bijaksana, kita kadang emang butuh paksaan untuk melakukan sesuatu. Dan sebenernya paksaan itu toh udah datang ke gw dari kemaren2….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s