0

#DiRumahAja

Pagi ini.. dalam waktu yang bersamaan (dan benar-benar sama), saya dapat pesan dari 2 orang yang saya anggap spesial dalam hidup saya. Well, mereka bukan keluarga. Tapi teman yang udah dianggap keluarga secara sepihak. Tau kan yah, maksudnya.. ^^’ Yah, mungkin aja 2 orang ini kepikiran saya di waktu bersamaan, mungkin juga mereka ngobrol terus kepikiran sama saya.. soalnya mereka kan dekat banget.

Apapun itu.. Saya c ngerasa jadi termotivasi ajah masih diingat sama orang-orang yang saya anggap spesial. Di tengah masa WFH dan PSBB ini. Rasanya, hidup tuh sendirian banget. Ga ada apapun. Yaaa.. gimana yah, teteh saya tinggal di kota lain ikut suami. Ayah saya, di kota halaman.. dan saya tinggal sendiri di kota tempat saya kerja. Mungkin ini rasanya jadi Hikikomori kali yah.

Eh, tapi bukannya saya ga nyaman sama kondisi ini. Sekarang.. udah masuk Minggu ke-4 saya berdiam diri di rumah sesuai petunjuk pemerintah.. dan rasanya semakin nyaman. Serius! Awalnya, saya kira karena saya tipe orang yang butuh “panggung” dalam hidup, jadi ngerasa ga nyaman selama masa #diRumahAja. Tapi ternyata, ketidaknyamanan cuma kerasa pas bahan makanan udah habis, dan ga mungkin saya delivery selalu (karena alasan budget).

Ketidaknyamanan justru terjadi saat saya harus mulai berinteraksi kembali dengan mas/mbak kasir atau bergabung sama pelanggan lain yang juga lagi milih makanan kalengan. Asli.. canggung. Ga tau apa karena prinsip physical distancing ini melekat ke saya.. atau karena bakat alami introvert Saya. Entahlah. Bahkan, pada kasus ekstrim keegoisan ini berlangsung, saya bahkan mau kondisi ini berlangsung paling ga sampai akhir tahun.. dan memberi dislike pada komen2 YouTube atau Webtoon yang berdoa covid bisa hilang sebelum Ramadhan atau lebaran.

Saya ga peduli sama kondisi bahwa ada orang di luar sana yang bergantung pada penghasilan harian.. beberapa organisasi dengan project berbayar yang mengharuskan orang untuk berkumpul.. beberapa orang yang sudah menetapkan “hari baik” untuk mengikat janji menyatukan keluarga dari jauh hari.. dan saya memang tidak peduli pada mereka.. 😦

Terus, pagi ini.. chat dari 2 teman spesial ini (well, klaim spesial ini semoga ga sepihak.. haha), membuat saya jadi agak termotivasi untuk kembali ke kehidupan lama. Bukan karena saya ingin mencoba produktif atau gimana.. bukan. Tapi supaya teman-teman saya bisa melakukan hal yang biasa mereka lakukan.. sebagai ganti khawatir sama saya yang tinggal sendiri #diRumahAja. Dan orang-orang dengan kepentingannya bisa produktif di kerjaannya masing-masing.

Faktanya.. memang butuh orang terdekat untuk menyadarkan bahwa apa yang diinginkan secara pribadi bukan hal yang terbaik untuk semua orang. Dan khusus saya, cuma butuh chat beberapa baris dari someone special untuk menyadarkan keegoisan saya dan mencoba memotivasi diri kembali untuk mencoba hidup layaknya orang “normal” kebanyakan.

Thank you buat mantan majikan dan senpai yang udah nanyain kabar saya hari ini. Yeah, saya tau mereka ga bakal baca postingan ini (sapa juga yang bakal sudi baca).. tapi seperti orang-orang yang mau mengungkapkan ke seluruh dunia atas rasa cinta yang ia miliki sebagai bentuk pamer dan pembuktian. Mungkin, hal itu juga yang saya rasakan. Soooo.. terima kasih banget udah nge-chat saya hari ini. Thanks to God.. that You allow them to remind me in their mind πŸ™‚ sekarang saya jadi ikut berdoa semoga covid bisa mereda sebelum lebaran Ramadhan. –acung jempol ala Rock lee

0

Work From Home

WFH… Work From Home! Istilah ini berseliweran di WhatsApp Group (WAG) kerjaan. Intinya, karena pembatasan interaksi atau social distance yang diarahkan oleh presiden… beberapa instansi udah mulai mengubah sifat kerjaan yang musti datang ke kantor, jadi bisa online aja. Beberapa emang ada yang musti masih masuk c, karena beberapa alasan yang saya juga ga tau udah dipertimbangkan atau belum.

Singkat cerita, kantor saya juga memberlakukan WFH ini walau terlambat. Baru dirapatin pas hari Senin dengan kondisi, kita udah masuk! Emang c, lebih baik terlambat daripada ga sama sekali… tapi ada aja kan yang bilang yah, namanya tindakan pencegahan gak identik sama kata “terlambat”. Dan proses rapatnya itu loh… πŸ˜•

Jadi, walau belum resmi, ada juga c karyawan yang udah memberlakukan ini atas dasar inisiatif. Beberapa diantaranya, tipe karyawan PJKS (Pulang Jumat Kembali Senin) yang keluarganya tinggal di luar kota. Soalnya di WA broadcast yang dikasih ke WAG kerjaan, ini Indonesia udah ngalamin yang kayak di filem2 zombie alamin. Kan kasian kalau tinggalin keluarga, padahal situasi udah siaga/darurat. Tapi bukan itu yang saya bicarain.

Intinya, seberapa efektif komunikasi itu dilaksanakan untuk orang2 yang kerja dengan cara WFH ini?! Bukannya kenapa2 c yah.. Soalnya, saya baru beberapa menit melakukan ini, udah konflik aja ama atasan saya. Atasan saya ini statusnya udah keluar kantor duluan, dan saya masih di kubikel. Kita konflik… dan itu terjadi karena cara kita berkomunikasi… FYI, itu terjadi di WAG. Intinya kita konflik. Saya berusaha untuk tidak terjadi kesalahpahaman, jadi menjelaskan secara detail permasalahan dan jawaban yang saya butuhkan. Akan tetapi si atasan ini langsung reply dengan “Coba reply saya dibaca lagi pelan2! biar ngerti!”. Memang c pakai emot smiley-sok-senyum, tapi kalau saya kepikiran cara beliau menyampaikan, saya c ngerasa beliau nge-gas gitu. Buat saya ga masalah kalau itu dilakukan dalam perbincangan pribadi. Tapi ini tuh di WAG tempat saya ama rekan kerja berinteraksi… entahlah… rasanya saya berasa dipermalukan di muka umum walau gak umum2 banget. Toh rekan kerja saya juga tau kalau saya suka mempermalukan diri sendiri. Mungkin saya yang sensitif, atau memang beliau yang perhatiannya sedang terpecah karena harus ke RS, atau keduanya.. Entahlah…

Jika saya harus membela diri dan nge-gas dikit, maka saya akan berkata… “Saya udah baca pelan2, Pak. Saya bertanya kembali karena memang saya tidak mengerti atas penjelasan Bapak yang gak jelas itu! Jadi atasan musti paham kan yah dengan kemampuan bawahannya.” Tentu aja hal itu ga saya lakukan. Saya masih mau lama kerja di kantor ini. Jadi saya cuma diam aja.

Saya c bersyukur masih ada rekan kerja saya yang mempunyai vibe yang positif banget. Dan beliau masih belum pulang waktu itu. Gak, kita gak bahas kejadian di WAG itu, dan beliau juga ga berusaha buat console saya saat itu. Kita cuma ngobrol hal2 trivia kayak yang kita biasa lakukan pas jam makan siang. Entah kenapa, hal itu bikin panas hatinya saya berkurang… signifikan! Dan saya kaget ajah gitu… ternyata memang hal ini yang saya butuhkan. Interaksi non-verbal dengan seseorang ber-vibe positif. Ini bisa didapat di lingkungan kantor yang bisa bikin kamu nyaman. Belum lagi, membalas senyuman itu, bikin mood jadi baik juga.

Dan intinya apa c… yah, intinya, di WFH ini, kamu bisa jadi orang yang sensitif banget karena meminimalisir interaksi jadi verbal ajah. Belum lagi kalau interaksi verbal itu sifatnya ngegas. Pelajaran ajah buat saya biar ga terlalu nyinyir di WAG kerjaan. Kalau bisa itu WAG ganti jadi video call-an ajah biar keliatan juga komunikasi non-verbalnya.

Begitulah~~ melihat kondisi ini, saya pribadi kayaknya c menyangsikan apa bisa saya bertahan… atau… mending saya pulang kampung aja apa yah…? Tapi masyarakat juga diminta supaya gak boleh keluar rumah tapi tetap produktif… plus menghindari transportasi umum.

Hmmm, gak tau deh.

Moga krisis/darurat/kondisi bencana non alam ini segera selesai yah. Sehat semuanya untuk Indonesia yang aktif beraktivitas.

0

Marketing

Kadang saya sendiri bingung sama cara orang pemasaran mengiklankan produknya.

Tau kan iklan realme yang ini?!

Iklan di atas, ngelihatin Iqbal sebagai Dilan yang manggil Milea di smartphone-nya. Which is buat saya sebagai blogger reviewer buku… itu ga make sense. (ngaku2 reviewer buku padahal posting review itu munculnya tahunan)

Uhmmm.. Kamu tau kan?! Walaupun berlatar kisah anak muda, tapi latar zaman dan waktu idupnya si Dilan itu di tahun 1990 atau 1991. Kondisi pas Bandung masih dingin dan abang ojol masih belum berkeliaran di daerah Buah Batu. Di jaman ini, saya yakin banget smartphone belum ada jaman itu. Bahkan telepon umum koin yang udah punah itu masih exist keberadaannya!

Dan yah… gitu lah, intinya apa?! Uhmm… saya juga gak tau. Tapi ini membuktikan, semua dapat dijual dengan caranya, asal brand ambassador-nya cukup menjual. Pastinya ini pandangan awam dari pihak yang gagal jadi staff di bagian “Data dan Marketing”. Nah, buat kamu yang ahli dan merasa kontra, boleh lhoh kasih komennya.

0

Ceramah

Mungkin, dulu kamu pernah dengar satu kata-kata bijak kayak gini:

Seseorang menuntut ilmu, layaknya menuang air ke dalam gelas. Ilmu dapat masuk ke dalam gelas ketika isinya kosong. Jika isinya penuh, maka air tersebut akan tumpah.

Well, benar c yah. Tapi.. saya mau wanti2 ajah. Buat kamu, para “penuang air” ke dalam gelas, pastiin tekanan air dapat diterima oleh gelas. Karena, air mendidih yang dituang ke gelas “tipis”, bisa mengakibatkan gelasnya pecah. Dan kalau pecah… pertanyaan berikutnya adalah: “Siapa yang bisa membereskan pecahan tersebut agar pecahan itu tidak melukai lainnya?

Iya, ini negatif banget emang. Soalnya, saya abis ikut sesi “sharing inspiratif” di kantor yang buat saya, sama sekali ga menginspirasi! Kenapa?! Yaaa… buat saya, sesi wajib ini ga bakal bikin kerjaan saya jadi ringan. Ini statusnya kerjaan tambahan bersifat wajib yang ternyata dapat diabaikan tanpa adanya hukuman signifikan!

Yah, gitu lah… intinya, lagi kesal ama seorang motivator yang omongannya “tinggi” banget. Plus, menuntut pelaksanaan kewajiban secara ideal dari karyawan karena berasumsi para karyawan ini telah mendapat hak kondisi ideal dalam taraf kenyamanan. Well, itu simpulan yang entah benar entah ga… saya sendiri ga tau, karena saya harus keluar ruangan buat menenangkan panasnya “hati”. Daaaann.. ga balik lagi!

Buat saya pribadi, kerjaan saya ga bisa selesai, atau minimal lebih ringan, dengan tau kondisi si motivator yang baru pulang melihat anaknya yang baru lulus dari sebuah kampus di Korea. Atau kondisi dia rela ga dibayar pas sesi ceramah yang saya hadiri. Atau kondisi anaknya yang ga memaksa buat ga kasih uang selama tinggal di luar negri. Atau kondisi pembatalan perjalanan karena virus Korona yang menyebabkan dia jadi ngasih ceramah di kantor saya. Makanya, saya tinggal ajah.. dan ternyata saya ga sendiri. Walau minor c jumlahya.

Naaah.. buat yang bertanya2… terus kerjaan saya bakal selesai dengan ngeluh2 ga jelas di blog ini?! dan jawabannya adalah iya! kerjaan saya bisa selesai! Karena, bikin post di blog inih merupakan salah satu kerjaan pribadi saya. Walaupun isinya keluhan, tapi keisi kan yah… πŸ˜€

Terus buat yang bertanya2 jugak… “Tapi menghadiri ceramah itu.. kan tugas kantor juga… dengan datang… jadinya selesai, kan.. tugasnya?!” Well, saya kerja di kantor dengan sistem kinerja individual. Kita punya target masing2, yang biasanya para atasan ga peduli tercapai atau enggaknya. Kalau target tercapai artinya bagus. Selayaknya bersyukur… Kalau enggak.. tinggal kurangin persentase gaji. Jadi jelas yah.. menghadiri ceramah dengan sifat wajib ini, artinya memang di-“target”. Tapi ternyata, reward saya adalah sekotak konsumsi dan air mineral 330 ml. Menghadiri ceramah itu ternyata ga bikin target saya berkurang. Enggak juga men-secure persentase pendapatan. Cuma ngabisin waktu ajah sambil cemilin konsumsi. Tapi lagi2, saya ga tau… karena yaaahh… ada sebuah fakta, yaitu… fakta bahwa saya keluar acara sebelum selesai. Saya tuh kayak netizen yang bikin content creater YouTube kesal, karena kasih komentar jelek setelah selesai nonton video dengan cara sekip2 plus ga selesai. Tapi yaaa.. kalau musti membela diri, kita kan nge-skip karena kontennya emang layak di-sekip kan yah πŸ˜›

Begitulah… okeh, selesai ngeluh2nya.. moga2 post saya ke depan… yang hepi2 ajah ntar2nya (walo entah bisa entah enggak.. we’ll see).

0

Ter-baik

Baru kali ini saya ngerasain… yang namanya.. uhmm, entahlah. Gak tau namanya. Jadi ceritanya, saya yang biasanya taat aturan dan bersikap sopan sama orang lain, karena satu hal, jadi agak sedikit ngelanggar aturan. Dan hal itu mendapat ejekan, teguran, dan… yah, pastinya cacian lhah yah. Secara hiperbola jadi ngerasa dan kepikiran “Owh, ini toh efek nyata dari peribahasa Karena Nila Setitik, Rusak Susu Sebelanga“. Efeknya begitu nyata, dan begitu menyakitkan, temaaanzz..

Saya akui saya lalai… dan salah pastinya. Tapi karena cacian tersebut, saya c jadi otomatis membela diri dan membuat pikiran2 yang pastinya ga bener di kepala saya. Yah, masih syukur c, keadaan ga jadi lebih buruk. Karena saya tau, ada kemungkinan lebih buruk yang bisa terjadi. Bersyukur itu ga kejadian di saya dan sekitaran saya. Tapi tetap ajah.. mengingat teguran sekaligus cacian itu… saya jadi agak down. Seolah ketaatan yang saya lakukan selama ini sia-sia.

Hmmm, di sinilah saya ngerasa perkataan netizen tentang “orang jahat adalah orang baik yang tersakiti” adalah nyata dan benar. Walau awalnya saya meragukan, tapi setelah merasakannya… saya c jadi ngerasa itu benar. Tapi bukan berarti saya memutuskan jadi jahat c yah. Saya masih mau jadi orang baik, karena saya masih bersyukur keadaan ga jadi lebih buruk dan masih bisa berfikir baik pada takdir. Belum lagi, setelahnya, saya masih dapat kesempatan untuk merasakan kebaikan dari orang di sekitaran saya. Jadi yaaa begitulah.

Intinya, dari hal yang udah saya alami.. saya mau bikin resolusi tahun baru untuk melakukan hal baik buat saya dan lingkungan saya. Tanpa menyakiti diri sendiri pastinya. Itu ajah.

Iya, saya tetap menuntut hak saya, bisa secara berlebihan ataupun wajar. Tergantung situasi. Dan… iya! saya masih berkomitmen untuk melaksanakan kewajiban saya selama masih masuk akal untuk saya kerjakan. Saya punya keinginan memiliki mental karyawan yang sewajarnya. Gak lhah ya saya punya mental karyawan baik yang tidak menuntut hak, tapi bersikap seolah sebagai owner. Mengambil inisiatif atau berbagai hal. Gak.. gak gitu.

Saya pernah ada di posisi itu, dan saya ga suka itu. Karena buat lingkungan saya yang cukup “besar” ini, itu ga bagus banget. Toh saya yang haus dan butuh pujian ini pernah harus menghadapi “konflik” atas inisiatif saya yang saya kira merupakan hal terbaik yang saya berikan. Tau kan ya rasanya ga dihargai, padahal “ngerasa” udah ngerjain yang terbaik.. tapi ga sesuai. Di perusahaan yang cukup besar, dengan berbagai orang yang kamu temui, mereka ga akan bisa 1 suara. Mereka 1 visi, tapi proses menuju visi bukanlah hal yang gampang untuk disamakan. Belum lagi mengingat “gaji” besar yang diterima oleh pihak yang lepas tanggung jawab padahal mereka ngawasin dan ngontrol kamu secara penuh. Itu bikin perasaan nyeri di dada. Buat saya.

Begitulah… jadi, tahun ini… saya cuma mau berusaha yang terbaik. Itu ajah.

Oiya, dan satu lagi… untuk blog [Bukan] Blog Arby, tahun ini kemungkinan ga ada tulisan tutorial lagi. Fokus dari blog ini cuma tulisan remeh semacam ini dan juga review buku. Itu ajah. Tulisan tutorial saya alihkan ke tempat lain yang sifatnya berbayar. Bukan, bukan pembacanya yang bayar. Saya yang bayar hosting plus domain. Dan saya mau kerjasama ama beberapa tutor di luar sana. Berharap itu bisa menghasilkan… minimal amal. Hahaha..

Okeh gitu ajah. Happy new second for all of you. Just do your good. πŸ™‚

0

Berita dari Author

Tahun 2019 bentar lagi kelar, daaaann… setelah berbulan-bulan hiatus, inilah kabar terbaru dari author Bukan Blog Arby. Hehe, ga.. ini tulisan ga penting c, cuma buat eksistensi ajah kalau author-nya, puji syukur Alhamdulillah, masih mau nulis walau beberapa kali setahun. Dengan konten yang ga penting dan terlalu privat. Hahaha…

Mungkin buat yang udah kenal saya di dunia nyata, udah tau yah selain saya ber-afiliasi sama salah satu lembaga sertifikasi, saya juga berafiliasi sebagai pegawai di sebuah institusi yang bergerak di dunia pendidikan. Dan buat yang baru gabung jadi pembaca tetap blog ini (which is saya yakin jumlahnya mendekati 0), pasti kaget karena tulisannya selama ini ga mendidik banget. Hahaha.. dan mungkin muncul pertanyaan sejak kapan, jawabannya… lihat aja tulisan sejak saya udah mulai ga nge-post tutorial2 bahasa pemrograman lagi. Bahkan, ada tulisan yang ga selesai di seri struktur data. Sekitaran waktu2 itu lhah jawabannya.. Biasa… conflict of interest.

Okeh, daaann… dengan adanya kegiatan di dunia nyata, banyak hal yang saya lalui dan pelajari selama beberapa bulan hiatus. Pertama, pas pelatihan di Jekardah kemarin.. satu hal yang dapat saya ambil pelajaran darinya adalah… santuy ajah! Pelatihan di akhir tahun sebagai peserta yang harus dibina, mungkin terkesan serius, tapi keseriusan justru muncul pasca pelatihan. Jadi selama pelatihan, manfaatin ajah kayak lagi liburan. Kalopun ada tugas yang musti dikerjain, kerjain ajah sebisanya, jangan sampai jadi kayak anak es-em-a berkarakter-serius-tingkat-atas yang mau ngehadapin ujian nasional. Kasian sendiri ntar, liburan natal malah uring2an sendiri.

Kedua.. sebisa mungkin saya bakal menghindari terlibat dengan rekan kerja terkait keuangan, kecuali kalau saya atasannya. Jadi, ceritanya.. beberapa hari yang lalu, institusi saya ngasih honor trainer dalam bentuk uang tunai. Bukan transfer. Gak tau alasannya, tapi dikasihnya tunai gitu. Hari jumat! Sore! Which is, bank udah tutup, dan saya ga bisa setor lagi uang itu ke bank. Satu masalah adalah, koordinator trainer saya cuti, dan saya berbaik hati menawarkan untuk ngambilin uang itu buat ditransfer ke beliau, dan juga rekan asisten trainer.

Jadi ceritanya, saya ambil uangnya dulu, pergi ke ATM setor tunai, dan transferin balik ke mereka. Pastinya, jumlahnya puluhan juta. Karena kita banyak banget orangnya. Karena puluhan juta, saya kesulitan c ngebagi2 itu duit pas setor tunai, mana pas waktu itu ada orang nunggu di sebelah saya. Gak tau kenapa dia malah nunggu di sebelah saya buat pakai ATM-nya. Bukannya nunggu di luar. Saya kan jadi curigaan dan grogi gitu jadinya. Singkat cerita, setor tunai udah selesai dengan sedikit masalah. Pas transfer balik, koordinator saya tanyain, kenapa jumlahnya ga sesuai sama yang disepakati sama institusi pemberi kerja… dan saya juga bingung. Well, saya sendiri bahkan ga tau berapa yang bisa saya terima. Yang koordinasi masalah dana ama pemberi kerja kan si koord-nya yah. Memang saya dikasih tau jumlahnya pas awal dulu, tapi as always, masalah duit, saya cuma tau THP (take home pay) ajah. Itung-itungannya ga ngerti.. karena ada faktor jam kasih training, pajak, pemotongan dll.

Taunya, tanda tangan dan selesai. Dan parahnya, saya ga punya tanda terima dari pemberi kerja (karena kan tanda terima emang buat mereka, bukan buat saya yang nerima. Harusnya, saya minta salinannya). Well, beruntung koordinator itu koordinasi sama koordinator lain, dan masih percaya ama saya. Katanya beliau mau koordinasi sama pemberi kerja langsung abis balik ngantor lagi. Hhhh.. walau sebenernya ga rumit2 amat, tapi mental saya yang peduli banget sama apa kata orang… pastinya ga rela dunk kalau dianggap ga bisa dipercaya masalah duit gini.

Jadi intinya, kalau masalah duit, masing-masing ajah. Gak usah pakai inisiatif. Kalau memang disuruh, minta salinan tanda terima. Itu harus!

Ketiga! Hati2 sama yang namanya drama BL dari thailand yang muncul di feed Youtube. Karena, drama thailand makin ke sini dikemas makin menarik. Dan menyebabkan kecanduan yang sulit disembuhkan (at least buat saya secara pribadi). Saya sendiri, penggemar drama thailand dari lama melebihi drama korea. Bahkan drama itu bikin saya beli kelas belajar bahasa thailand di plaform belajar online. Bahkan beli apps-nya juga dari Play Store πŸ˜€ Selain penggemar drama thai, saya juga suka nonton channel masak dari yang pakai bahasa pengantar bahasa inggris, sampai yang pakai bahasa thai juga saya tontonin. Dan dari sinilah perubahan preferensi drama saya dimulai. Mungkin karena sering tontonin cuplikan2 drama thai plus masak2nya… Tiba-tiba, di beranda Youtube saya, muncul 1 drama thai yang judulnya “Until We Meet Again”, biasa disingkat UWMA. Awalnya saya ga tau itu drama apa.. Adegan pertama yang saya lihat adlah adegan seorang cowok yang lagi bikin snack thailand sambil telponan sama ibunya. Jadi ditonton ajah terus. Berhubung awalnya saya ga nonton dari episode 1, jadi saya kira itu drama biasa yang ada masak-masaknya. Belum lagi, itu makanan baru saya lihat.. bentuknya gini:

Dan makin ke belakang, dengan adegan klise yang ditawarkan, saya jadi sukak keterusan nonton sambil bingung, ini tuh sebenarnya apa. Ngelihat judul dari video yang saya tonton, saya baru nyadar.. yang saya tonton ternyata episode 1, tapi part ke-4. Channel peng-upload itu kayaknya official channel pemilik drama-nya dan sengaja buat ngebagi2 tiap episode jadi 4 bagian. Mungkin biar ga kepanjangan ditontonnya. Dan pas saya tonton dari awal, langsung tau kalau ini tuh ternyata drama terlarang. Huweeww.. harusnya udah curiga ajah kalau ini BL sama aktornya yang bisa semanis ini..

Dan parahnya… saya ga berhenti nontonin drama ini walau genre-nya begitu terlarang… Oiya, drama ini masih on going, dan saya masih nontonin lagi lanjutannya.. Hiyaaaaa… X(

Parahnya lagi, abis tonton drama ini, saya jadi tau ini tuh adaptasi dari novel, dan saya berambisi buat baca novelnya langsung tanpa terjemahan… yang berdampak pada siwer-nya mata saya yang dipaksa belajar buat ngelihat plus ngebaca aksara thai yang kayak aksara jawa kuno ituh… T_T

Jadi man teman… hati2 ajah ama drama BL dari thailand. Ini tuh jebakan banget!

Keempat! Iya… keempat! cerita belum berhenti sampai drama BL dunk. Pelajaran keempat.. pandai-pandailah ngehadapin atasan. Kalau atasan kamu suka ngedesak di waktu libur, dan punya kecendrungan berwatak “I told you”… dan kamu ga suka itu, cukup tau ajah c yah… lakukan ajah apa yang dia minta seadanya. Ga usah berusaha lebih, karena orang2 tipe gini biasanya suka muji2 di awal, berharap kamu mengeluarkan kemampuan kamu semaksimalnya, tapi bakal bertindak superior kalau dia terdesak dengan mendesak2 kamu sebagai salah satu anggota. Buat tipe gini, bagi saya, mental PNS yang selalu bilang “Ya” dengan hasil mediocre adalah cara bersikap yang sesuai. Mungkin beda2 pendapat tiap orang.. tapi paling tidak, cara ini berhasil untuk sementara buat saya.

Okeh,, gitu ajah tulisan update news ga jelas dari author bukan blog arby. See you tahun depan ya teman2 readers. Saya mau hiatus lagi, nyiapin resolusi tahun baru. Hahaha..

0

Tonton “Why the NEW Blender 2.8 is a BIG DEAL” di YouTube

Yeay.. update dari blender dengan nomor versi baru.. 2.8.. dan versi “review” dari blender guru.. udah sebulanan c yah.. tapi gapapa yak. Kan blog ini juga updatenya paling cepat sebulan sekali juga.. haha.

Saya sendiri ngerasa excited banget adanya update-an ini. Walau, ga ngaruh c yah. Kerjaan makin ke sini makin lebih meluas. Kadang bicara android dengan bahasanya yang baru banget buat saya. Kadang bicara DBMS mulai dari yang relasional, bahkan sampai NoSQL. Sempat juga harus belajar AI, Machine Learning, plus data science dan semacamnya. Tapi.. blender buat saya, tetep jadi tools yang bikin paling berkesan banget (sampai beli bukunya padahal ga dibaca sampai sekarang πŸ˜…). Begitulah.

Update-an ini.. jadi pengen nontonin lagi tutorial dari para artist plus ngikut2 dikit kalau bisa. Asli lhah.. excited banget!

Buat temen-temen yang punya rejeki lebih dan hobi bikin karya pakai blender.. boleh lhoh yah jadi donatur biar blender makin berkembang kayak gini. Kereeeenn..

Asli keren!!

0

[Review Buku] Evergreen

Judul: Evergreen
Author: Prisca Primasari
Jumlah Halaman: 203
Penerbit: Grasindo (PT Gramedia Widiasarana Indonesia)

Resume (ada spoiler-nya dikit yah):
Rachel, wanita karir keturunan Jepang mengalami masa depresi dan merasa menemui jalan buntu dalam hidupnya. Rachel dipecat dari perusahaan yang dibanggakannya karena sebuah kesalahan yang menurutnya tidak begitu fatal. Pemecatan ini berdampak besar bagi Rachel. Ia merasa tidak akan diterima lagi di perusahaan manapun. Belum lagi sifatnya yang penuh keluhan, membuat ia tidak lagi “diterima” eman-temannya.

Keputusasaan selau menemani sampai seseorang memberitahukan kepadanya tentang kedai es krim bernama Evergreen. Kunjungan pertama cukup berkesan bagi Rachel hingga singkat cerita, Rachel ditawari oleh owner Evergreen–Yuya–untuk bekerja di kafenya. Tawaran yang awalnya ia tolak, tapi akhirnya ia penuhi dengan keterpaksaan. Dan cerita pun dimulai di sini.

Di Evergreen, Rachel mengenal Yuya, Gamma, Fumio, dan juga Akari. Bagi Kari, Rachel adalah beban. Hubungan mereka tidak terlalu dekat awalnya, tapi dengan satu kejadian yang mereka alami, Kari cukup melunak kepada Rachel. Kisah para pekerja di kedai es krim Evergreen terus berlanjut hingga akhirnya Rachel sadar akan posisi dirinya, berkaca dari kisah mereka. Rachel yang egois dan self-centered mulai belajar hal “baru” untuk dirinya. Bukan hal yang baru sebenarnya. Akan tetapi hal yang baru setelah ia mengalami kejadian yang tidak mengenakkan di masa mudanya.

Pada akhir cerita, sang owner memberitahukan apa arti Evergreen darinya, dan kisah ditutup dengan epilog. Epilog yang bukan diceritakan Rachel, tapi dari sudut pandang Fumio.

Opini:
Melihat rating yang cukup tinggi di goodreads, harga diskon, dan juga tulisan “Best Seller Fiction” di sampul depan, membuat saya pergi membawa buku ini ke kasir toko buku bersama beberapa buku lain. Dan yah.. seperti itulah buku ini berakhir di rak buku setelah sekian lama, dan akhirnya baru kebaca sekarang. Hehe..

Overall, eksekusi cerita cukup bagus, alurnya menarik, dan juga interaksi antar tokoh yang wajar membuat saya terus mau membalik buku ini selama saya punya waktu luang. Bukan tipe buku yang bikin saya penasaran dan bela2in untuk meluangkan waktu. Tapi yaaa cuma skedar dibaca pas malas ngapa2in. FYI, buku ini mulai dibacanya karena kejadian mati listrik se pulau Jawa area barat kemarin. Dan sejak itu diterusin sampai sekarang.

Membaca buku ini dari satu halamn ke halaman lain, buat saya kayak nonton filem drama Jepang. Saya sendiri ga terlalu banyak nonton drama Jepang. Tapi intinya yaaa.. gitu lhah. Banyak bagian yang harus dijelaskan, ternyata ga dijelaskan di akhir cerita. Ga tau karena memang ga penting atau karena emang bakal ada sekuel-nya. Alurnya cukup lambat, dan ada teka-teki di awal cerita untuk menjadi twist di akhir cerita.

Dari sekian banyak review yang saya baca di goodreads, nilainya c hampir seragam yah… kira2 kasih bintang 4 atau 5 gitu. Tapi ada juga yang kasih bintang 2. Bintang 1 juga ada, tapi ga nemu. Udah males scroll saya-nya. Hohoho. Para readers pemberi bintang 2 ini, rata-rata kecewa karena budaya “jejepangan” yang ga sesuai harapan. Belum lagi karena pemilihan kata, atau juga karena ga suka ajah. Tanpa alasan. Yap, se-simple itu.

Terdapat beberapa kejanggalan cerita di beberapa tempat. Contohya, umur Fumio dan adiknya, awalnya diceritakan beda 2 tahun. Tapi akhirnya jadi 1 tahun aja di halaman berikutnya. Terus. saya ga tau berapa gaji di kedai es krim itu, tapi bisa bikin pegawainya sedikit “berfoya-foya”. Contohnya, bisa beli lukisan. Punya piano. Nonton opera di akhir pekan. dan lainnya.. Saya ga tau itu mungkin terjadi atau enggak, walau dengan kemurah-hatian dari sang owner, tapi kayaknya yaaaa… ga bakal segitunya.

Belum lagi, sifat memaafkan yang sebegitu besarnya. Saya cukup ga yakin dengan sifat tokoh2 di buku ini yang gampang memaafkan terjadi di dunia nyata. Kalalu memang gitu, damai deh dunia. Yah, berharap aja sikap mereka itu memang hal nyata yang layak diteladani. Mungkin kamu bertanya-tanya… maaf-nya itu ada di mana?! Well, akhir dari cerita menjeskan semuanya. Buat saya, hal itu cukup ga mungkin c yah. Kecuali di cerita drama yang kontrak tayang nya udah hampir habis. Jadi konfliknya musti diselesaikan secepatnya. Kayaknya c gitu.. Entah memang konfliknya yang emang sengaja dibuat minim, atau lingkungan saya aja yang terlalu pendendam… entah… ga tau saya.

Pluuusss.. Hal yang mungkin bikin agak kontroversi itu buat saya, waktu kejadian Yuya cium pipinya Rachel tiba2. Uhmm, mungkin ada yang bilang ini soo sweet yah. Tapi, berhubung mereka bukan dalam kondisi terikat (entah pacar atau apa), dan Rachel itu digambarkan “biasa” aja ama si Yuya-nya.. cendrung kasar malah. Entah sengaja digambarkan tipe2 tsundere gitu atau apa.. tetap ajah ya. Beberapa pihak yang saya kenal, bisa jadi nge-judge itu sebagai scene pelecehan seksual. Menurut kamu berlebihan?! Entahlah… tapi percaya deh. Ada yang nganggap gitu.

Balik lagi ke penilaian buku secara overall… Buat saya, buku ini.. enggak masuk ke “my cup of tea”. Saya sendiri awalnya ga yakin. Tapi akhirnya saya yakin setelah menutup cover akhir buku ini. Ceritanya hampir datar dan menyimpan kesedihan tersendiri. Belum lagi ending-nya. Bukan ending cerita c sebenernya, tapi epilog cerita. Saya musti berlinang air mata ngebayangin scene yang diceritain sama Fumio. Saya ga mau cerita yah, sebenernya scene-nya gimana… tapi asli. Saya nangis sebelum nutup tamat buku ini. Dan pas ditutup, lebih mengharu biru lagi.

Well, kalau kamu bertanya-tanya “ini segitu menyedihkannya?!” jawaban saya c “kayaknya enggak.. saya nya aja yang terlalu de-ra-ma“. Yaaaah, yang kenal saya, pasti tau, saya tuh gampang banget netesin air mata. Kebayang aja rasa sendiri dan kesepian itu. Ga akan bisa dikurangin pakai acara jalan2 dan bertualang segala. I know how it feels. Bahkan sebelum review buku ini ditulis, saya sendiri sempat berlinang air mata.

Dan karena alasan di atas, akhirnya saya ga mau buku ini masuk ke dalam “cup of tea” saya. Jadi.. bintang 2 saya kasih buat buku ini. Kebayang kalau saya masukin buku ini rate 4/5 karena ceritanya emang bagus buat saya walau sedikit “off” di beberapa tempat.. nanti daftar rekomendasi buat buku yang saya baca akhirnya jadi penuh cerita sedih. Ga suka c.

Dan yah… begitulah… 2 bintang untuk buku bagus penuh moral tapi harus membuat saya berlinang air mata.

0

Istimewa

Untuk beberapa individu, keistimewaan merupakan hal yang berlimpah. Keistimewaan bisa jadi datang dari hal yang diperjuangkan, bisa jadi juga datang dari “pihak lain” yang membawanya. Tapi yang jelas.. untuk yang merasakannya, keistimewaan itu membawa keuntungan tersendiri. Pihak yang diistimewakan biasanya akan merasa beruntung dan berharga. Dan ketika rasa pamer muncul dalam hal mengumbar keistimewaan tersebut… rasa iri dan cemburu bisa jadi muncul dari pihak lain. Beberapa kasus c gitu ya, bisa jadi ga semua. Faktanya… Ini wajar c, karena itulah keistimewaan dari sifat istimewa itu disebut… I.S.T.I.M.E.W.A! Suatu hal ga biasa yang ga semua orang bisa ngedapatinnya. Yap, seberharga itulah yang namanya istimewa.

Tapi, namanya hal-hal yang terjadi di dunia c yah, istimewa juga kena hukum “relatif”. Keistimewaan satu hal, bisa jadi kerecehan bagi pandangan yang lain. Dan.. meremehkan keistimewaan ini, terlepas dari usaha “menjaga” suasana hati yang diliputi cemburu, iri dan kedengkian tadi yah. Yaaa karena relatif. Contohnya, untuk seseorang, punya pasangan “istimewa” bisa jadi adalah hal yang berharga dan menimbulkan rasa iri. Tapi untuk individu yang berfikiran “singleton”, pastinya hal itu ga ada apa2nya kan.

Contoh lain, jadi pejabat adalah hal yang menggembirakan karena kondisi “panjat sosial” yang diidamkan terjadi. Tapi beberapa pihak lain yang saya kenal, jadi pejabat ga lebih dari sekedar “beban” menerima amanah yang harus dipertanggungjawabkan dunia akhirat. Dan beberapa contoh lainnya.

Walaupun ceritanya tentang istimewa, sebenarnya bukan itu inti dari tulisan ini. Tulisan ini justru timbul dari pertanyaan “seberapa besar keistimewaan yang diterima itu dimanfaatkan penerimanya?“. Awalnya, saya sendiri ngerasa kalau orang yang mendapatkan keistimewaan wajar banget untuk memanfaatkan kelebihannya itu. Karena saya juga bakal melakukan hal yang sama. Contohnya… seandainya saya itu ganteng, mungkin saya bakal manfaatin buat terjun ke dunia hiburan buat hidup berfoya-foya. Well, tapi faktanya, saya enggak gitu. Dan saya musti bersyukur c.. karena society masih ngeliat saya sebagai sosok yang hidup bersahaja, walau sebenernya emang ga sanggup ajah foya-foya. Hahaha πŸ˜€

Tapi… ternyata itu ga wajar. Karena, ga semua orang mau merasa diistimewakan. Beberapa pihak akan merasa bersalah memanfaatkannya. Merasa berhutang, dan bisa jadi merasa berdosa juga. Contohnya, anak presiden RI petahana yang menolak kateringnya untuk diistimewakan di acara pemerintahan (bukannya berpihak yah, tapi itulah yang beliau nyatakan di sebuah acara talkshow). Terus contoh lain, ada anak dari seorang dosen yang cukup dikenal yang menolak diperlakukan spesial dan memilih mengantri bersama mahasiswa lainnya.

Kalau dilihat dari pelakunya, pemanfaat keistimewaan juga ga bisa di-generalisir c yah. Awalnya, simpulan awal saya… mereka yang meng-eksploitasi keistimewaan tersebut, rata-rata yang shocked dengan kondisi “panjat sosialnya”. Sejenis OKB gitu… Tapi akhirnya, setelah mikir ulang, kayaknya ga juga. Soalnya, banyak juga drama korea yang ngasih lihat situasi kalau putra mahkota itu jahat banget. Mungkin kamu bertanya2… kok contohnya gini… Yaaa, maksudnya, si putra mahkota kan udah terbiasa sama kemewahan kehidupan di istana tapi justru dia memanfaatkan keistimewaan sebagai putra mahkota dengan berbuat seenaknya.

Jadi yaaa gitu deh. Begitulah.

Ini lagi2 cuma tulisan ga jelas, supaya blog-nya merasa istimewa ga ditinggalin gitu aja sama authornya. Hahaha.

0

Warisan

Kadang jadi kepikiran sendiri.. jangan2 profesi itu adalah hal yang diwariskan orang tua kepada anak.. dengan dukungan lingkungannya masing-masing. Kayak putra mahkota kerajaan yang memang dipersiapkan untuk menjadi seorang raja. Walaupun ga gitu banget c yah.. tapi minimal kerjaan orang tua sama anaknya rata2 sebidang gitu.

Contohnya.. master chef Arnold, orang tuanya juga punya profesi sebagai chef. Tetangga saya, profesinya pilot, dan ternyata keluarga besarnya juga bergerak di bidang aviasi. Terus kenalan saya, kebanyakan Om dan Tante-nya berprofesi guru/dosen, dan ternyata dia juga memilih profesi sebagai pengajar, terus juga ada anak SMA yang pengen masuk fakultas kedokteran UI karena papah-nya itu dokter spesialis mata (ini dari video YouTube kumparan tentang tempat bimbel berharga fantastis).

Contoh lain, anak seorang artis yang ikut terjun ke dunia hiburan, PNS yang meregenerasi dirinya dengan meminta anaknya untuk jadi PNS di institusi pemerintahan yang sama (plus, abaikan tentang nepotisme di sini.. anaknya anggap aja memang mampu).. Belum lagi, ponakan saya sendiri dari keluarga ibu saya.. dia memilih jadi ahli gizi, dan sepupu saya itu, berprofesi sebagai perawat. Well, berasa tua banget saya yah, ponakan sendiri udah kerja gitu. Padahal jarak saya Ama ponakan cuma 5 tahun-an 😣 owh.. dan jangan lupakan tentang presiden RI ke-sekian dengan keterlibatan anaknya di partai politik.

Dan selain itu.. ada juga yang warisannya berupa amanah. Untuk beberapa kasus,hal ini rata2 dialami sama pelaku profesi yang baru muncul 15 tahun belakangan.. misalnya kayak jadi programmer, profesional gamer, konsultan IT, dan lainnya. Karena saking seringnya di depan komputer, anaknya disuruh kuliah di informatika. Dan anak2 tipe gini yang dikeluhkan teman-teman saya yang dosen. Karena, ada suatu gap yang nyata antara sekedar penikmat teknologi dengan penggunaan teknologi untuk berkarya.

Tapi beberapa kasus di atas juga saya pribadi ga tau bisa digeneralisir atau enggak. Karena ada juga yang orang tuanya PNS tapi anaknya dokter. Atau, anaknya dosen, tapi bapaknya kerja jadi security di perumahan mewah. Dan.. setau saya, jumlahnya beberapa aja untuk hal kayak gini. entah memang kasus khusus/pencilan atau memang ini terjadi umum, tapi jarang jadi pembicaraan ajah.

Begitulah.. entah benar atau enggak.. tapi yang jelas, profesi pilihan si anak biasanya didasarkan pada arahan figur pendukung dan observasi lingkungan. Beruntung anak2 jaman sekarang punya pilihan yang banyak dengan luasnya akses informasi. Tapi yaaa lagi2.. selalu ada kasus khusus. Soalnya, ponakan saya (beneran anaknya kakak saya) bilangnya mau jadi aidol Korea padahal ibunya udah nyekolahin dia di sekolah agama terpadu. πŸ˜…