0

Salah

Sebagai “maknae” di segala kondisi, gw udah cukup biasa jadi objek yang ditunjuk sebagai pelaku kesalahan. Bisa karena gw yang emang kurang pengalaman.. jadi kerja ga bener, emang gw nya aja yang error, atau karena emang gw lagi jadi sasaran buat disalahin aja. 

Aturan di atas, ga cuma berlaku di keluarga kecil gw aja.. di kehidupan sosial, bahkan di lingkungan kerja (which is gw udah punya 1 junior), aturan itu bisa dibilang secara umum berlaku buat gw.

Tapi.. walopun gw udah kenyang makan pengalaman disalah2in, jumlah dendam yang gw timbun, ternyata berbanding lurus ama frekuensi penuduhan tersebut. Bahkan.. lebih besar dan banyak. Walopun abis itu gw dapat empati, nasihat, simpati, dan perhatian, bahkan pujian-biar-ga-terlalu-mendendam dari para senior dan teman2 yang peduli (khusus buat senior, sejauh ini, jumlahnya cuma 1 yang bisa gw anggap peduli banget, 1 yang bisa nyampe rasa peduli skala gw, 1 yang peduli karena gw “kerja” ama beliau.. sedangkan untuk teman, yahh… lo tau, temen gw terbatas). 

Dulu, atau bisa juga sampai sekarang, gw paling anti disalah2in. Ga rela aja gitu. Defense! Wajar c.. semua orang kayak gitu kan. Ntar abis dikasih tau kalo gw beneran salah, baru gw nyoba ngaku salah, minta maaf, dan berusaha memperbaiki kondisi. Yang faktanya, hal itu gw lakuin ogah2an dan penuh basa-basi. Karena ya itu.. pas gw ga mau disalahin, gw ngerasa kalo gw udah bertindak hati2. Jadi, buat gw, kalopun gw ngelakuin kesalahan.. gw ga seharusnya ngerasa sendirian dan terpojok sebagai pihak yang disalahkan. Awalnya, gw kira cuma anak kecil yang berfikiran gini.. dan gw salah banget bersifat kekanakan gitu.. walo ternyata, pas gw liat sekitaran (termasuk di tv plus medsos).. rata2 tiap orang berfikiran ga jauh beda ama gw. 

Terkait kondisi ini, gw lagi2 inget ama senpai gw. Beliau sosok yang bisa gw bilang agak2 aneh dalam hal ini. Dulu, pas gw belum “gabung” di kantor senpai (iya.. kayak filem melodrama, gw ngelihat dari kejauhan gitu), gw paling sering ngelihat senpai dibully. Dan tau responnya gimana?! Senpai ternyata nurut! Walau kesalahan paling ga mungkin dilimpahkan ke beliau, senpai gw ngerasa ok2 aja selama ga terkait karir atau tindakan di luar etika. Bahkan beliau tuh sempet agak nyindir gini: saya salah lagi ya Bu? Ok. Besok pas langit warnanya biru, ibu juga boleh nyalahin saya (gw lupa tepatnya gimana, tapi intinya yaaa gitu). Dan daripada terkesan sindiran pedas, cara senpai bilang tuh penuh kerelaan dan kepasrahan. Efeknya ke gw jadi bikin ga tega plus pengen meluk senpai sambil berurai air mata.. efeknya ke gw lhoh ya.. bukan ke pihak terkait. 

Heuuu.. gitu deh.. jadi pengen nyoba kayak senpai. Walo gw ga tau ntar efek psikologis ke gw gimana.. ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…

Jadi.. menutup postingan, gimana cara kamu ngatasin kondisi ketika kamu disalahin? Bisa dishare lhoh ya di kotak komentar ๐Ÿ˜Š

1

Mengubah Format Currency dan Format Rupiah ke dalam Number pada Bahasa Java

Berawal dari lebih dari 1 orang yang nanyain di kotak komentar postingan ini, gw akhirnya bikin dah post ini. Mayan… buat nambah2in isi blog yang agak guna biar ga curcolan mulu isinya…

Singkat cerita, ada yang nanyain gimana cara ngubah format dalam bentuk duit balik lagi ke sifat aslinya (number) biar bisa dioperasiin. Well… buat gw, itu pertanyaan yang bikin gw bingung. Banget! Karena… faktanya, kalau kamu udah punya suatu “a” yang kamu ubah jadi “b”, buat apa kamu ngubah “b” jadi “a”. Toh nilai “a” dari awal udah kamu punya dan nilainya sama sekali ga ketimpa. Beda tipe data gitu… gimana cara isinya bisa ditimpa jadi nilai lain kan yah… Makanya gw bingung.

Tapi apapun itu… ada satu alasan buat para programmer-pemberi-isi-kotak-komentar-di-postingan-asal biar ga ambil lagi nilai awalnya. Dan mereka bingung gimana cara balikinnya. Untuk itu… disinilah gw sebagai pencerah bagi mereka yang kebingungan… Hohoho.

Seperti yang gw tulisin di kotak balasan, ada beberapa langkah yang musti dilakukan:

  1. Parse formatted String ke tipe Number pakai method parse dari objekDecimalFormat
  2. Konversi bentuk Number ke byte/double/float/long/int/short pakai byteValue/doubleValue dst.

Simple kan… buat yang bingung, kodenya gini:

import java.text.DecimalFormat;
import java.text.DecimalFormatSymbols;
import java.text.ParseException;

public class KurensiIndonesia {

    public static void main(String[] args) {
        double harga = 250000000;

        DecimalFormat kursIndonesia = (DecimalFormat) DecimalFormat.getCurrencyInstance();
        DecimalFormatSymbols formatRp = new DecimalFormatSymbols();

        formatRp.setCurrencySymbol("Rp. ");
        formatRp.setMonetaryDecimalSeparator(',');
        formatRp.setGroupingSeparator('.');

        kursIndonesia.setDecimalFormatSymbols(formatRp);
        String x = kursIndonesia.format(harga);
        System.out.println("Harga Rupiah: "+x);
//konversi balik String --> number type
        try {
            Number number = kursIndonesia.parse(x);
            double nilai = number.doubleValue();
            System.out.println("Nilai dari rupiah: "+String.format("%.2f", nilai));
        } catch (ParseException ex) {
            System.out.println("Kesalahan Parsing");
        }
    }
}

Hasil:

Capture

Contoh kode yang lebih singkat… cuma buat konversi rupiah ke angka itu gini:

import java.text.DecimalFormat;
import java.text.DecimalFormatSymbols;
import java.text.ParseException;

public class KurensiIndonesia {

    public static void main(String[] args) {

        String x = "Rp. 250.000.000,00";
        DecimalFormat kursIndonesia = (DecimalFormat) DecimalFormat.getCurrencyInstance();
        DecimalFormatSymbols formatRp = new DecimalFormatSymbols();

        formatRp.setCurrencySymbol("Rp. ");
        formatRp.setMonetaryDecimalSeparator(',');
        formatRp.setGroupingSeparator('.');

        kursIndonesia.setDecimalFormatSymbols(formatRp);
        try {
            Number number = kursIndonesia.parse(x);
            double nilai = number.doubleValue();
            System.out.println("Nilai dari rupiah: "+String.format("%.2f", nilai));
        } catch (ParseException ex) {
            System.out.println("Kesalahan Parsing");
        }
    }
}

Intinya, pastiin objek DecimalFormat sama DecimalFormatSymbols yang dibentuk itu sama jenisnya. Gampangnya, objek yang digunain buat nge-format sama nge-parse itu sama. Jangan sampe beda. Kalau beda, ada kemungkinan kamu dapat nilai yang salah bahkan kegagalan eksepsi.

Dan karena banyak yang nanya juga terkait swing dan lainnya… hal di atas gw juga udah coba ke swing (pakai jtextfield biasa) sama akses database (nyimpen ke Access–biar gw ga usah nginstall dbms lagi)…. dan berhasil.

Moga ngebantu urusan kamu masing-masing…

Baca juga: Mengubah nilai double –> rupiah.

0

Past part 2

Gw-yang-sekarang memang mungkin aja bukan gw-yang-dulu.. tapi faktanya.. gw-yang-sekarang adalah gw-yang-dulu yang udah mengalami dan “belajar” dari banyak hal.

0

Past

Karena satu alasan ga penting, gw nyari nama rekan kerja lama gw di google (yep! I’m googling someone.. such a creep, right?!). Eh.. bahasa Inggris gw tolong dibenerin yak ini.. gw asal nulis aja. ๐Ÿ˜…

Singkat cerita, gw nemu satu hasil pencarian obrolan di akun Plurk. Tepatnya, di akun Plurk senpai gw. Yap.. dulu, pas senpai masih sering main bareng 27 jam sehari sama mantan majikan gw, gw ama senpai mayan sering sapa2an di jejaring sosial yang ga nge-trend itu.. eh.. buat yang nanya kenapa itu sehari bisa jadi 27 jam.. jawaban gw cuma 1: waktu itu bersifat relatif, kisanak!

Balik lagi ke cerita asal.. Ngelihat obrolan itu, gw jadi inget kalo dulu gw aktif banget di plurk beberapa tahun. Lebih lama dari keaktifan gw di Facebook malah. Plus, kebetulan senpai juga sempet muncul bentar di sana.. tapi akunnya dia lebih terkenal walo gw yang aktif banget. Tapi bukan itu intinya..

Intinya, gw jadi nostalgia tentang obrolan2 jaman dulu. Dan gw ngerasa kalau gw tuh mayan berubah yah dari lama ampe sekarang. Udah lewat 6 taun kira2. Dan gw berubah dari alay jadi super alay! Huweeewww dulu dan kini. Masa iya gw alay sepanjang masa.. hadeuh ๐Ÿ˜ฅ๐Ÿ˜ฅ ini mah ga berubah yah.. ini tuh “tetap” namanya. Levelnya aja yang beda ๐Ÿ˜”

Tapi.. gw jadi ingat kata2 temen gw pas makan bareng kita yang terakhir waktu jaman gw baru diangkat jadi pegawai (which is udah 3 tahun yang lalu–udah tua banget ya gw ๐Ÿ˜ญ).. temen gw itu bilang kalau ada satu hal sedikiiiiiit banget yang berubah dari karakter gw. Dulunya, gw tipe yang bisa diajakin becanda, ribut dan ketawa bareng. Bukan karena gw lucu.. tapi karena karakter gw itu bisa diceritain ama satu kata: “ceria”. Dibandingin sejak gw masuk dunia kerja, gw c lebih serius plus ga bisa diajak becanda. Bawaannya pengen nampolin yang heboh sendiri atu2. Dan kata2 gw jadi lebih formal. Temen gw c yang bilang. Gw jadi inget kata2 dia.. kalau dunia profesional udah ngerubah karakter gw dalam bertutur kata.

Walo gitu.. sebulanan lalu, mantan majikan gw bilang sesuatu ke gw (buat yang ga tau, mantan majikan ini sebenernya senior gw. Temen deket–pake banget–ama senpai. Dulu dia majikan gw. Tapi sekarang ga lagi. Sekarang kita 1 kantor, beda gedung, beda lokasi, beda jenis kerjaan, dan pastinya beda rejeki.. walo bukan lagi majikan gw, posisinya dia tetep aja lebih tinggi dari gw). Jadi sebulanan lalu, sang mantan majikan bilang kalau dia sempet nemu arsip lama hasil chat ama email gw (terkait kerjaan pastinya) ke mantan majikan gw.. dan beliau bilang kalo gw sama sekali ga berubah dalam hal komunikasi.

Gw ga tau mana yang bener mana yang lebih bener.. Yap! Ga ada pilihan yang salah di sini karena semuanya opini. Opini butuh acuan untuk dinyatakan sebagai sebuah kesalahan karena kesalahpahaman, dan gw ga nemu acuan apapun terkait hal ini.

Yah.. semua hal panjang di atas sebenernya ga berdasar apa2 c yah.. cuma gw aja yang iseng mau nulis tentang hasil nostalgia gw jaman dulu. Ternyata yaaaahhhh.. gitu deh. Gw punya masa kelam ternyata. Asli malu banget. Pengen gw hapus akunnya, tapi gw lupa password nya ๐Ÿ˜Ÿ๐Ÿ˜ซ huhuhu..

Gw jadi ngerti kenapa perbedaan generasi bisa menimbulkan suatu hal yang gw sebut “perang-dingin-lintas-generasi”. Hmmmmm.. dan sekarang gw jadi belajar untuk ga terlalu banyak “menyimpan” kenangan di jejaring sosial. Malu eung..

Tapi mau gimanapun.. yang namanya masa lalu.. memang cuma untuk dikenang. Toh berubah atau ga, ga ngaruh ama sekitaran gw.

0

Ketua Tim

Pernah ada yang ngerasa betapa pentingnya posisi seorang manager sebagai leader dan ketua tim?! Sekarang.. gw baru ngerasain hal itu. ๐Ÿ˜ฎ๐Ÿ˜ฏ

Gw ga bisa cerita lebih banyak karena ini terkait pribadi plus rahasia gw sendiri.. ๐Ÿ™๐Ÿ˜ž

Tapi.. gw sekarang bener2 bisa ngerasain “aura” dari seorang ketua “kelompok” dan memang ga semua orang terlahir dengan bakat menjadi ketua “tim”.

Cukup buruk gw bicara hal ini.. karena faktanya, gw lebih banyak belajar dari hal sekitar dengan pandangan negatif dibandingkan dengan hal sebaliknya ๐Ÿค“

0

Pindah

Dan.. ternyata beginilah rasanya “pindah”. Awalnya sama sekali ga betah.. beberapa lama masih ga kerasan.. dan semakin lama.. semakin hmmm.. ga nyaman(?)

Entah gw yang terlalu kaku atau mereka yang kebanyakan belum bisa nerima gw sebagai satu bagian organisasi.

Mari berfikir positif. Gw cuma belum terbiasa untuk langsung merasa nyaman di tempat baru. Suatu saat mungkin.. saat gw mulai bisa memaksakan diri untuk merasa nyaman saat “pindah”.

0

Kaget

Hari ini… ga ada yang bikin gw kaget (plus geli sendiri) selain kejadian yang gw hadapin siang tadi. Yaitu… kejadian saat mbak2 kasir di sebuah toserba “ngerumpi” dengan logat sunda ama rekannya buat make deterjen merek tertentu sebagai suatu cara yang ampuh buat ngehilangin noda/luntur dari baju putih/berwarna.

Buat kalian yang masih belum ngerti… ini tentang cara si mbak2 nyebut merek tersebut dengan logat sundanya!

Buat yang masih belum ngerti juga… Nih yah, gw kasih tau… dalam aksara Sunda, huruf F/V itu ga ada sama sekali… jadi, pengucapannya diganti jadi “P”!

Belum ngerti juga?! Ahh… ya sudahlah… mungkin kamu memang polos… atau cuma belum cukup umur.

Buat yang ngerti… heu… yah gitu deh. Gw kaget plus malu ajah tadi. Beneran lhoh bisa bersihin noda pake #*nis_… Heuuuu….

nutup postingan pake ekspresi licik mesum malu2

0

Pujian

Seberapa besar c arti pujian buat kamu? Buat gw.. pujian itu sangat sangat sangat berarti. Bisa bikin gw ngerasa sangat berharga.. dan itu bakal bikin gw produktif banget dalam berkarya.

Apalagi kalau pujian itu datang dari senpai gw. Bukannya kenapa2.. tapi senpai gw bukan tipe orang yang gampang memuji. Bukan berarti senpai gw mudah banget nyaci juga c. Intinya, beliau tuh punya standar tinggi kalau terkait hasil kerjaan seseorang.. tapi kalau hasil kerjaan gw ga sesuai harapan dia, biasanya gw diajarin pelan2 akhirnya. Tipe mentor c.. walopun ini sebenernya better version dari senpai. Soalnya, dulu.. pas gw belum dimentorin dia, adanya dia sendiri yang perbaiki hasil kerja gw. Dan parahnya ga ngasi tau gw. Ujug2, gw cuma lihat hasil kerjaan gw udah berubah.. dan lebih baik dari sebelumnya. Buat gw, itu tuh fatal banget. Tapi yah.. senpai tetap senpai yang punya pertimbangannya sendiri.

Tulisan ini sebenernya ga lebih dari curhatan gw tentang kejadian yang udah agak lama c yah.. karena faktanya, gw udah ga sekantor ama senpai lagi. Senpai gw udah “dipromosiin” dari lama, sedang gw masih di sini2 ajah. Terakhir bareng senpai itu pas presentasi proposal satu project yang diinisiasi ama staff-senior-yang-baru-masuk-lagi-soalnya-baru-pulang-dari-luar-negri. Di sini, dari cara kita masing2 presentasi, gw ngelihat gap gw ama senpai makin besar. Keliatan aja c mana yang staff bawah sama calon pejabat. Jelas gw staff bawah waktu itu.. parahnya, gw merasa “dinilai” walau memang faktanya gw “dinilai”.. dan well, gw agak desperate abis presentasi.

Kejadian itu.. jadi kepikiran lagi gara2 gw ga sengaja nonton variety show Korea “Hello Counselor” pas kasusnya tampilin tentang salah satu member boyband yang stress dengan kehidupannya. Gini screenshoot yang gw ambil dari hape..

Intinya.. ada member dari grup boyband yang ngerasa stress tentang kehidupannya jadi bagian idol group. Ternyata, yang dibutuhkannya, ga lebih dari sekedar pujian dari member lain.. walo faktanya.. member lain nganggap pujian itu ga penting. Kayaknya pas jadi member boyband, mereka udah dilatih buat kerja keras c yah.. pujian untuk berusaha lebih giat plus ngerasa jadi lebih baik bukan lagi jadi pembuktian kinerja. Parameter nya bukan lagi sekedar kata2.. tapi hasil usaha yang lebih jelas kayak jumlah fans.. atau jumlah menit MV mereka tayang di stasiun televisi tertentu.. mungkin.. ini mungkin lhoh ya. Intinya, gw kaget ternyata pujian itu ga guna lagi kalo udah sampai di “medan perang”.

Balik lagi ke kejadian gw.. pas gw abis presentasi, gw c ngerasa stress, putus asa, plus desperate banget. Di saat2 itu, biasanya yang gw butuhkan adalah pujian.. pujian dari siapapun kalo gw udah berusaha keras.. dan semuanya udah kejadian, jadi ga usah gw pikirin lagi. Gw butuh itu.

Tapi faktanya, gw ga dapat pujian itu sama sekali. Bahkan dari senpai, yang gw yakin banget awalnya bakal “ngehibur” gw dengan pujian kecil. Semuanya udah selesai gitu aja. I am with my own. Sejak itu, gw ngerasa agak kesel c yah.. iya! Gw kesel ama senpai karena ga ngasih “komentar baik” dari apa yang udah gw lakuin waktu itu. Walau gw sadar.. toh itu salah gw juga dari awal. Gw musti membenahi diri.

Dan lama kelamaan.. gw pun lupa kejadian itu sampai ย pas liat episode variety show di atas, gw jadi ingat lagi kejadian dulu.. trus gw baru nyadar kenapa senpai gw ga komen apa2.. karena ga seharusnya gw dipuji untuk sesuatu yang ga bisa gw lakuin dengan benar sesuai standar yang ditetapkan oleh orang sekitar. Gw udah gede.. welcome to the adult’s world! Dan memang seharusnya gw bisa bangkit sendiri tanpa bantuan orang lain, termasuk dalam bentuk pujian.

Yaah.. gitu lhah.. di dunia orang dewasa, ternyata ada masanya pujian ga lagi berguna. Tapi walo gitu.. gw masih tetap mau dipuji buat hal2 remeh yang bisa gw lakuin dengan benar. Pujian buat gw c masih sangat berarti.. kalo kamu gimana?

0

Happy Birthday

Yeaaaayyy.. April! Happy belated birthday buat Hyung and happy birthday for you.. yes, it is you! Kamu yang nambah umur di tanggal 15 April. ๐Ÿ˜„๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜†

0

Teladan Buruk

Dua bulan terakhir.. gw Nemu teladan yang buruk banget. Tipe orang yang memang lebih baik dihindari. Tapi kalo ga bisa dihindari, anggap aja dia sebagai contoh yang ga boleh ditiru. Dan dialah sang “ketua kelompok” sebelah.

Bukannya ngejelek2in “ketua kelompok” sebelah (which is tetangga kubikel gw), tapi gw udah capek ngeliat kelakuan dia. Beberapa bulan terakhir, gw ama dia emang selalu kelihatan standby di kubikel. Gw c karena memang lagi dikurangi beban kerjanya. Dia.. ga tau deh.

Jadi.. setelah berbulan2 tetanggaan (well, baru 2 bulan tepatnya), gw yakin dia lah orang yang selalu ngehasut sekitaran gw. Dan tau caranya gimana?! Dengan menuntut! Kata2 kayak “kamu kan udah digaji.. kenapa gini kerjanya?” Atau kata2 “dasar ble’e! Gaji doank yang gede!”.. atau hasutan “emang dibayar berapa sampe mau kerja sekeras itu?”..

ย well.. kata2 itu memang ga diucapkan langsung kayak gitu… Ga.. pastinya bukan kayak gitu, karena kata2 yang digunakan lebih parah dan menyakitkan! Dan parahnya.. dia provokator yang ulung. Bukan sekali dua kali gw ngeliat orang2 jadi marah ke atasan, dan pada saat para bawahan menuntut langsung, keberpihakan sang ketua kelompok malah beralih di depan sang atasan. Cih!
Tipe orang yang gw hindari banget. Memang tulisan ini bentuk kepengecutan gw buat sikap dia. Gw ga berani bilang karena gw masih mau kerja di sini. Dan.. ga kondusif banget kondisinya kalo perang dingin padahal sebelah kubikel. Gw pernah ngalamin sekali soalnya. Dan itu ga nyaman banget. Kita kayak anak TK lagi berantem pas konflik kita ditengahi ama atasan setingkat. Asli gak nyaman. Makanya gw ga mau ambil perkara. Toh dia ketua kelompok sebelah.

Pelajaran aja deh buat gw. Kalo orang2 punya role model yang dapat diteladani, dalam hidup gw, gw musti bersyukur ga cuma punya teladan kayak gitu (kayak mantan majikan atau senpai gw).. tapi juga contoh yang buruk banget kalo sampe ditiru. O iya, sebagai reminder ama gw, dia juga teman Tante gw yang sering ngomongin Tante gw di belakangnya. Gw tahu.. tulisan ini tuh ga pantas dan bikin gw keliatan ga lebih baik dari dia.. tapi at least, gw tau banget standar gw.. dan gw tau banget caranya bersosialisasi ama rekan sejawat dan arti dari kata “menyelesaikan pekerjaan”.

Tapi.. gw dilema aja c sekarang. Karena.. orang2 yang gw jadiin teladan, justru berpihak pada teladan yang buruk ini.. hufff… Mungkin dari awal gw emang cuma boleh berpegang ama prinsip2. Mereka berubah. Tapi pedoman idup gw ga boleh berubah kan.. yah.. prinsip2..

Paling ga, tetangga sebelah gw (iya.. ini yang sebelah kanan.. sebelah satunya). Selalu bisa kasih nasihat dan wejangan yang bikin gw apatis ama si subjek yang gw bicarain di postingan ini. Toh dia “ketua kelompok” sebelah. Gw emang ga berinteraksi langsung ama dia.. tapi sekitaran gw..

Yah.. moga gw jadi individu yang lebih baik dengan adanya teladan yang (menurut gw) buruk muncul di hidup gw.