0

Bubar

😭😭😨😨😨😭😭😭😭😨😨😨😭😨

Dan akhirnya.. satu lagi kabar tidak menggembirakan dari boyband favoritnya author blog inih.. huweeee..

Uhmmm.. buat kamu yang bingung dan mau tau.. jadi ceritanya, Boyfriend, salah satu boyband asal Korea Selatan, menyatakan pembubaran grup tersebut melalui agensinya. Huweeeeewwwww.. 😭😭😭 mungkin beberapa dari penggemar K-Pop kekinian yang hafal banget Ama wajah personil BTS ga tau sama boyband satu inih. Tapi, buat penonton anime fanatik yang nonton Mentaitei Conan dari lagu opening sampai ending tanpa skip, pasti tau banget boyband inih. Soalnya mereka yang nyanyi ending song (ke-44 kalo ga salah) yang judulnya Hitomi no Melody.

Tidaaaaakkkk!!!!!

Setelah jadi fanboy bertahun-tahun. Huhuhuhu.. inikah akhirnya?! Well, semua emang bakal berakhir c yah. Tapi ini terlalu.. huhuhu..

Mungkin ini pertanda admin blog inih udah semakin tua yah. Boyband di jaman blog ini masih produktif nulis pun akhirnya bubar juga. Apa blog ini juga bentar lagi tamat?! Toh tulisannya makin nirfaedah 4 tahun belakang ini.. Huhuhu. Tapi well, yah.. ga masalah juga c. Makin tua, makin banyak c kayaknya yang bisa diurus. Contohnya.. Uhmmm.. sibuk perang komen2 di WA/FB terkait pilpres mungkin. Yah, kali ajah yah. Paling ga, menurut pendukung masing2 lebih guna gitu kan yah dibanding teriakin nama Donghyun, atau Minwoo sambil nangis2 ekspresif berasa ketemu idola padahal cuma pandangan monitor ajah.

Nooooo..

masih ngerasa hilang harapan-🤧

Advertisements
0

Tarif

Sebagai orang yang berenang di dunia IT (iya, berenang–soalnya kalau pakai bahasa “terjun” udah biasa), saya ngerasa ini tuh dunia yang dinamis banget yah. Mulai dari teknologi-nya, metode-nya, sistem-nya, requirement-nya, bahasa yang dipakai, variasi keilmuan, implementasi. Banyak banget hal-hal yang bisa ditekuni untuk dipelajari. Walau basic-nya tetap hal2 remeh semacam perulangan, pengkondisian, konsep variabel & konstanta, dll. Mungkin bukan cuma dunia IT aja c yang gini.. dunia keilmuan lain kayaknya juga sama ajah. Paling.. apa yah yang keilmuan yang ga berkembang dari segi materi? uhmmm.. mungkin “agama” kali yah. Implementasi mungkin berkembang menyesuaikan kondisi. Terus dilengkapi sama analogi2 yang menyebabkan munculnya hukum boleh atau enggak-nya sesuatu untuk dilakukan. Tapi walaupun gitu… teori pasti sama kan yah?! Soalnya, kalau ada teori baru dalam satu agama, bisa jadi ntar di-cap sesat, minimal rusuh lhah. Masalah kata kafir & non-muslim kemarin, sampai ribut kan yah.. 😐

Apapun itu, kita ga bahas isu agama itu… kita balik lagi ke ceritanya… tentang exist-nya saya di “dunia” dengan 2 huruf itu. Jadi, saya ngerasa banyak banget varian di bidang IT. Keilmuan itu pasti! Tapi yang lebih variatif lagi, itu… tarifnya! Sebenernya ga jauh beda c yah sama kerjaan di bidang lain… contohnya, kayak kerjaan di bidang kesehatan deh.. gaji perawat RS kelas A, pastinya lebih gede kan yah dibanding perawat yang kerja di RS kelas D. Gitu juga di IT. Sama! Tapi, penentuan tarif ini beneran bisa beragam banget. Karena orang-orang di dunia IT, terutama di bidang software programmer, bisa ngambil kerjaan yang dikerjain secara remote, dari luar negri dengan tarif dolar. Walaupun secara rate masih rendah, tapi kalau ngikutin kurs, lumayan to the moon.

Okeh… itu hal masuk akal. Dan kenapa pembicaraan tentang tarif ini bisa masuk dalam tulisan di blog ga jelas ini?! Jawabannya ga lain ga bukan, karena blog ini emang ga jelas! Hehehe…

Enggak.. nggak yah, balik serius deh… jadi, mulai tahun kemarin, ceritanya saya agak “serius” nge-garap kerjaan tambahan. Mulai dari yang ga ada hubungannya ama dunia IT, semacam dagang jadi re-seller makanan cemilan sehari2, dan ngambil kerjaan lain yang masih di bidang IT semacam jadi trainer atau part-time programmer. Di sini lah, saya tuh baru ngerasa, ternyata luasnya dunia IT juga berdampak pada pembiayaan hidup para part-timer yang semakin beragam.. Dan keragaman yang dulunya (biasanya) ditentukan oleh pelaku kerja (si part-timer maksudnya), sekarang ditentukan oleh pelaku usaha.

Kenapa saya bilang gini, karena, 2 hari lalu… iya, beneran baru kemarin2 banget! Saya dapat tawaran buat jadi part-time programmer buat nge-train data di ANN plus GA. Teknis kerjaan, masih samar sebenernya… tapi ngelihat yang ngasih kerjaan itu kayaknya c ituh full-focus-job dah. Uhhmm… itu istilah saya c yah, intinya… saya bekerja sebagai mitra individu yang terpisah dari perusahaan. Dia pakai prinsip black-box di sini. Kasih data, metode bebas, fasilitas mandiri, output harus ada gimana pun caranya. Samaan lhah, kira2 kayak mitra Grab/Gojek gitu… cari nafkah pakai motor sendiri, tapi difasilitasi data yang mau pakai jasa kita siapa. Dan pas prospect, dia bilang kalau saya itu pilihan terakhir dari kepanikan si pemberi kerja. Dia ga punya pilihan lain selain saya. Ya ya ya.. saya c cukup sadar diri ajah ya, kemampuan ga nyekill lhah. Hahaha…

Cerita masih belum selesai… intinya kan tarif yah. Nah, tarifnya ituh… berkisar di 1,5 – 2 juta. Uwooww! Gw ga tau ini sesuai atau enggak, tapi buat saya pribadi, ini murah pisan! Oiya, dan saya bukan expert yah! Saya ngelihatnya dari kondisi di jaman machine learning & deep learning yang lagi booming di jaman kekinian ini. Kerjaan praktisnya, pasti butuh usaha dalam demand & supply yang ga sebanding. Keliatan jelas yah, demand mah pastinya banyak! Tapi “supply” mungkin enggak. Walau jumlah praktisi plus lulusan IT itu ada banyak banget, tapi kayaknya c lebih terkonsentrasi sama programmer web, android, atau implementasi IOT di mesin-buah2an (u know what I mean). Dan buat expert data… uhmm, secara teori c mungkin banyak yang ngerti. Tapi pas masuk ranah coding, uhmm, kemungkinan.. kecil deh, angkanya. Saya ga mau bilang akhir dari negosiasi itu, jadi… berhenti di sini aja cerita bagian 1-nya yah. Iya! Bagian 1.. karena ada bagian 2 di paragraf berikutnya.

Di lain kesempatan, akhir tahun kemarin, saya juga dapat kerjaan part-timer. Dalam waktu 3 hari sajah! Jadi trainer.. dan ini tuh terima bersih ceritanya. Beda sama “mitra individu” kemarin, di sini saya “dianggap” bagian dari perusahaan walau cuma 3 hari. Iya! Kontraknya harian. Selama masa kontrak, saya difasilitasi dengan output yang udah ditentukan. Dan.. tarifnya, 6x dari cerita bagian 1. Iya, banyak c… tapi itu bayaran tim. Kita 1 tim, 3 orang. Jadi, masih 2x-nya lhah, dibanding tarif dari cerita bagian 1. Dan waktu itulah, saya jadi kepikiran sendiri. Gimana sebenernya sistem part-time sekarang yang umum. Kalau dulu, rate ditentukan si part-timer, jadi si pemberi kerja cuma take-him/her or leave-him/her. Pandai2 si pelaku kerja lhah. Kalau sekarang, kayaknya c beda yah.. apalagi sejak ada perusahaan dengan konsep “mitra” ini, belum lagi dibekali regulasi dari pemerintah. Jadi.. makin seragam ajah rate-nya.

Begitulah… intinya, mau curhat aja c. Baru dapat tawaran kerjaan tambahan. Itu aja. Hehehe… tapi seriusan, saya tuh kepikiran sistem penetapan honor part-timer di Indonesia sekarang, khususnya area WIB kalau lokal tuh gimana yah? Buat kamu yang tahu, boleh lhoh yah kasih infonya di kolom komentar. Biar part-timer lain yang ga sengaja mampir ke tulisan ini juga tahu infonyah.

0

Sekali

Mantan majikan saya pernah bilang sambil nanya gini:

Kepikiran deh.. gimana yah, cara ngajarin jutsu yang cuma bisa dipakai sekali seumur hidup, buat diterusin ke generasi berikutnya?

Dan.. terus jadi kepikiran juga.. itu jutsu gimana cara ngajarin-nya, ya kan? Namanya cuma bisa dikeluarin 1x ajah, gimana bisa dicontoh biar tau kalau jutsu ituh udah bener “diwarisin-nya”? Terus gimana si generasi penerus itu tau cara ngeluarin plus make-nya kalau belum pernah digunain pas latihan? Belum lagi, dia tuh tau darimana emang pasti bisa pakai jutsu itu?

Tambah lagi, ceritanya.. si jutsu-sekali-seumur-hidup ini, merupakan jutsu pamungkas yang mengorbankan nyawa pemakai-nya. Di sini muncul lagi pertanyaan.. jutsu yang sering dilatih aja, bisa jadi ga efektif waktu digunain di pertarungan beneran. Gimana bisa jutsu yang ga pernah dilatih bisa jadi hal “pamungkas” buat digunain ke musuh?

Parah emang, suka kepikiran hal2 ga penting kayak gini. Tapi setelah berfikir panjang, yaaaa ga ada kesimpulan atau jawaban apapun yang bisa dipikirin buat hal2 di atas c. Cerita tentang jutsu pamungkas pun kan adanya di kartun remaja dengan segudang “mind-breaking” scene which is emang mustahil. Berasa masuk akal, tapi dari awal ituh emang fiktif kan yah. Ga berlaku lhah..

Jadi buat kamu yang kepikiran hal2 fantasi gitu, nikmatin aja. Anggap itu dunia paralel yang cuma buat diketahui aja, bukan buat direnungkan. Atau.. ini cuma mantan majikannya saya aja yang aneh, terus saya-nya yang gampang kebawa arus malah jadi kepikiran sendiri??! Hmmmm.. kayaknya c gitu yah.

Yah.. gitu deh.

Oiya, buat kamu yang ga tau apa itu jutsu, itu tuh jurus ninja. Istilah yang digunain di anime/manga ninja yang punya cita2 buat jadi kepala desa.. yang ternyata tercapai di akhir cerita. Wuoooo.. congratz yah, untuk si karakter utama.

Uhmmm.. balik lagi ke tulisan awal. Begitulah. Ga ada moral yang bisa ditarik simpulan nya. Ga ada faedah yang diambil dari tulisan nya. Ini cuma buat nulis2 ga jelas, biar blognya tetap apdet. Hahaha..

Begitulah.. moga tulisan berikutnya lebih ada faedah yah.

0

Berlatih

Kemarin dapat petuah gini.

Udah lama ga ketemu, kok ga pinter2 juga c.. Makanya, pinter tuh dilatih biar bego-nya ilang.

Dan saya.. cuma bisa diam. Jadi bingung sendiri.. Baru tau kalau pinter itu bisa dilatih. Taunya c, sering2 latihan supaya ahli biar dicap pinter plus jago..

tapi ga tau cara ngelatih kepintaran tuh ternyata ada caranya juga 😶😶

0

Terbanyak

Katanya.. suara sekecil apapun akan berarti. Tapi namanya juga sistem “dominasi” c yah. Suara kecil itu memang berarti. Memang sangat memiliki artinya sendiri.. tapi.. fakta itu cuma berlaku kalau suara tersebut akhirnya menjadi “dominan”. Kalau enggak, yah.. begitulah.

Kata mereka, demokrasi itu… Suara terbanyak adalah suara “tuhan”. Selama suara tersebut bukan yang terbanyak, seberarti apapun itu. Tetap aja bukan suara “tuhan”, kan yah.

Ehhmm.. saya teh ngomong apa c.. hhh.. gini deh kalau udah “kecapekan” terus tonton tv. 😶

0

Mengatur Tampilan Baris di Oracle (sqlplus)

Satu hal yang biasa disampaikan di pelatihan/workshop pemula untuk menggunakan Oracle, yaitu menampilkan data di sqlplus Oracle dengan menggunakan query SELECT. Hanya saja, untuk pemula, data yang ditampilkan agak “ga enak” buat dibaca. Sehingga, trainer suka memberitahukan trik khusus supaya tampilan di sqlplus enak dilihat dan dibaca. Percaya atau enggak.. pas kuliah semester 3 dulu, keyword “mengatur tampilan sqlplus Oracle”, atau “solusi tampilan kacau di sqlplus” lumayan populer di kelas. Sampai kakak asprak kasih tau tips-nya di kelas praktikum (waktu itu asprak baru masuk pas minggu ke-3 perkuliahan sehabis kelas teori).

Dan… ini dia trik yang sering dikasih tau ke para pemula yang baru belajar nampilin data di sqlplus.

SET LINESIZE 5000;
SET PAGESIZE 400

Nilai n setelah LINESIZE dan PAGESIZE itu ga musti 5000 dan 400 yah. Bisa berapapun. Dari sumber yang populer, default settting dari LINESIZE sebesar 80, dengan ukuran lebar maksimal 32.767 karakter. Sedangkan PAGESIZE, default-nya 66 baris yang sesuai ukuran kertas “letter”. Linesize digunakan untuk mengatur jumlah karakter yang di-print SQL*Plus prints pada 1 physical line. Sedangkan pagesize digunakan
untuk mengatur ukuran page.

Apapun itu, ini contoh gambar sebelum dan sesudah menggunakan linesize dan pagesize.

Hasil query SELECT sebelum penerapan SET LINESIZE
Hasil query SELECT setelah SET LINESIZE diterapkan
Hasil query sebelum penerapan PAGESIZE
Hasil query setelah PAGESIZE diterapkan

Okeh, gitu ajah.. receh banget yak. Hahaha… 😀 buat kamu yang mau kasih tau definisinya yang lebih jelas, boleh lhoh yah taruh di kolom komentar. Tapi… anak kuliahan sekarang mah kayaknya ga perlu belajar ginian yak. Udah banyak tools kece nan gretong kan yah. Whatever it is… yah… inilah postingan receh lainnya dari author blog ini. Moga guna dan membantu…

0

Menggunakan Kalender Hijriah di DBMS Oracle

Pernah terpikir cara menggunakan (menyimpan) nilai kalender Hijriah di database Oracle?! Hal itu yang akan kita bahas sekarang! Dan… seperti biasanya, tulisan yang sifatnya teknis, pastinya bukan terinspirasi dari pengalaman pribadi sendiri, dan tentu saja solusinya bukan dari saya sendiri juga 😀

Buat yang udah nanyain, thanks banget. Ini dia jawabannya. Dan… karena si penanya ceritanya seorang pelajar untuk jadi sql developer profesional, di sini ga dibahas tentang front-end kayak date picker dan sejenisnya. Levelnya di CLI-nya Oracle yah…

Faktanya, penyimpanan tanggal di database Oracle, selalu menggunakan format Date. Jadi, baik itu hijriah atau masehi, penyimpanannya menggunakan format date di Oracle. Perbedaannya terdapat pada setting dari NLS_CALENDAR yang digunakan. NLS merupakan kependekan dari “National Language Support”. Dikutip dari situs Oracle, kira2 bilangnya gini:

Arsitektur NLS dari Oracle memungkinkan kamu untuk menyimpan, mengolah, dan mengambil data dalam native languages. Hal ini meyakinkan beberapa kesepakatan dari database utilities, pesan error, urutan sorting, tanggal, waktu, kurs mata uang, numeric, dan calendar otomatis mengadaptasi dari native language dan settingan locale.

Oracle–https://docs.oracle.com/cd/F49540_01/DOC/server.815/a67789/ch1.htm

Kalau dianalogikan, ini kayak setting HP Android kamu. Kalau setting HP Android kamu bahasa Indonesia, otomatis, pas buka aplikasi Youtube, menu yang ditampilkan akan berbahasa Indonesia, bahkan kontennya yang bahasa asing juga ngikut pakai bahasa Indonesia (kalau udah ada versi translasinya). Tapi, kita bukan bahas Android di sini yah… kita bahas Oracle. Tadi tuh cuma analogi yang gampang aja (menurut saya).

Jadi… Langsung ke contoh ya…

Mengambil sysdate dari Oracle dalam format Hijriah.

SELECT TO_CHAR (SYSDATE, 'dd-mm-yyyy', 'nls_calendar=''arabic hijrah''') AS TGL_HIJRAH 
FROM DUAL;

Syntax di atas, artinya, ambil tanggal dari system dengan sysdate, dan lakukan perubahan setting dengan NLS mengacu pada mode Hijrah (Arabic Hijrah). Perhatikan cara tulis NLS-nya yah. Banyak yang salah pas sekali lihat soalnya. Kalau kamu mau coba pakai copy paste, itu lebih baik.

Kalau mau melihat nama bulannya, bisa pakai masking format ‘dd-month-yyyy’, tapi nls_calendar-nya pakai English Hijrah aja. Biar karakternya muncul. Soalnya pas saya coba pakai versi Arabic Hijrah,karakter/tulisan untuk bulan-nya ga keluar. Mungkin karena laptop saya belum “disyahadatkan”, jadi karakternya ga tampil pakai tulisan arab :D. Ini contohnya:

SELECT TO_CHAR (SYSDATE, 'dd-month-yyyy', 'nls_calendar=''english hijrah''') AS TGL_HIJRAH
FROM DUAL;

Sebagai catatan, SYSDATE bisa juga bentuk tanggal dari yang kamu tentukan sendiri. Contohnya,

SELECT TO_CHAR (TO_DATE ('07-04-2019', 'dd-mm-yyyy'), 'dd-month-yyyy', 'nls_calendar=''english hijrah''') AS TGL_HIJRAH
FROM DUAL;

Ngelihat contoh di atas, kamu pasti bisa menyimpulkan kalau masehi bisa diubah jadi hijrah, maka seharusnya kamu bisa ubah bentuk hijrah jadi masehi. Dan… yak! Insting kamu benar! Tapi pastikan session kamu lagi dalam mode hijrah. Ini contohnya:

alter session set NLS_CALENDAR='Arabic Hijrah' ;

SELECT TO_CHAR (TO_DATE ('01-08-1440', 'dd-mm-yyyy'), 'dd-month-yyyy', 'nls_calendar=''gregorian''') AS TGL_MASEHI
FROM DUAL;

Bisa dilihat ya, ada command untuk mengubah session ke mode Hijrah (bisa Arabic Hijrah atau English Hijrah) dengan keyword ALTER. Hal ini memastikan, kita dalam mode Hijrah, supaya input yang diterima diyakinkan dalam bentuk calendar hijriah.

Menggunakan tanggal Hijrah di tabel tertentu

Pertama, buat tabel “person” dengan 3 fields: id, name, birthday; dan setelahnya dimasukkan 1 data ke dalam tabel “person”. Pastikan NLS_CALENDAR dalam mode “hijrah”.

CREATE TABLE person(
	id int PRIMARY KEY,
	name VARCHAR2(30),
	birthday DATE
);

alter session set NLS_CALENDAR='English Hijrah' ;
INSERT INTO person VALUES (1,'Arby',TO_DATE('03-04-1414','dd-mm-yyyy'));

Maka, hasil dari query select-nya:

Dan kalau kamu mau diubah lagi ke dalam mode Gregorian:

Intinya, kamu ga perlu melakukan perubahan apapun c di syntax dasar kayak insert, select, update dll. Oracle udah mengubah itu semua untuk kamu. Saya ga tau c yah algoritma perhitungan konversinya gimana. Tapi, yaaa.. kayaknya c percaya2 aja sama hasilnya. Soalnya hasilnya samaan sama di konversi web online. Begitulah… ada tambahan dan koreksi?! Atau pertanyaan?? Bisa ditulis di kotak komentar yah.

Ahhh yaaa! Satu lagi, hal ini ga berlaku di MySQL/MariaDB. Untuk DBMS itu, biasanya yang dilakukan melakukan konversi di bahasa web-nya langsung, kayak di PHP atau pakai plugin Keith Wood. Saya sendiri belum pernah nyoba, tapi yah… gitu c jawabannya dari searching2 kemarin.

Moga bermanfaat! -acung jempol ala rock lee-

Referensi:

Note: tulisan ini, tulisan request-an dari seseorang yang bakal publish tulisan ini di suatu tempat “resmi” yang (katanya) bakal terbit bulan depan. Personally, I don’t know if he will have published it next month or not. But… tenang aja, tulisan ini legal kok buat di-publish ama kita berdua. Da kita udah sepakat ga pa pa.

0

State of the art

Satu pelajaran berharga buat saya.. and i learned it in the hard way..

Jadi, buat kamu yang lagi belajar, disuruh buat nyari state of the art dari sebuah topik.. yang dimaksudkan itu nyari hal kekinian dari topik itu, terus kalau disuruh bikin proposal state of the art dari sebuah topik, pastiin ada 2 hal yang kamu tulis: kontribusi & juga posisi pengajuan terhadap peta-pengetahuan-sederajat.

Gitu aja.. dan buat kamu yang karena-baru-pertama-kali-dengar-istilah-itu yang bikin kamu nyari bab bernama state of the art dari topik tertentu dari sebuah buku.. atau malah jadi nulis apa arti state of the art.. yaaaa.. kamu ga sendiri c yah, tapi pastiin itu kesalahan terakhir kamu terkait kata tersebut.

Cheers.. good luck, guys!